Berapa Banyak Orang yang Lesbian, Gay, Biseksual, dan Transgender? – Sejumlah survei besar berbasis populasi mengajukan pertanyaan tentang orientasi seksual dan identitas gender responden.

Berapa Banyak Orang yang Lesbian, Gay, Biseksual, dan Transgender?

getequal – Laporan singkat ini memperkirakan jumlah populasi LGBT di AS berdasarkan data yang dikumpulkan melalui 11 survei yang dilakukan di AS dan empat negara lainnya.

Dilansir dari laman williamsinstitute, Meningkatnya jumlah survei berbasis populasi di Amerika Serikat dan di seluruh dunia mencakup pertanyaan yang memungkinkan perkiraan ukuran populasi lesbian, gay, biseksual, dan transgender (LGBT). Ringkasan penelitian ini membahas tantangan yang terkait dengan pengumpulan informasi yang lebih baik tentang komunitas LGBT dan mengulas sebelas survei AS dan internasional baru-baru ini yang menanyakan pertanyaan orientasi seksual atau identitas gender. Ringkasan ini diakhiri dengan perkiraan ukuran populasi LGBT di Amerika Serikat.

1. Temuan Utama

– Diperkirakan 3,5% orang dewasa di Amerika Serikat mengidentifikasi diri sebagai lesbian, gay, atau biseksual dan diperkirakan 0,3% orang dewasa adalah transgender.

– Ini menyiratkan bahwa ada sekitar 9 juta LGBT Amerika, angka yang kira-kira setara dengan populasi New Jersey.

– Di antara orang dewasa yang mengidentifikasi sebagai LGB, biseksual merupakan mayoritas kecil (1,8% dibandingkan dengan 1,7% yang mengidentifikasi sebagai lesbian atau gay).

Baca juga : Suara LGBTQ Plus: Belajar Dari Pengalaman

– Perempuan secara substansial lebih mungkin dibandingkan laki-laki untuk mengidentifikasi sebagai biseksual. Biseksual terdiri lebih dari setengah populasi lesbian dan biseksual di kalangan wanita dalam delapan dari sembilan survei yang dibahas dalam ringkasan ini. Sebaliknya, laki-laki gay secara substansial lebih dari setengah laki-laki gay dan biseksual dalam tujuh dari sembilan survei.

– Perkiraan mereka yang melaporkan perilaku seksual sesama jenis seumur hidup dan ketertarikan seksual sesama jenis secara substansial lebih tinggi daripada perkiraan mereka yang mengidentifikasi sebagai LGB. Diperkirakan 19 juta orang Amerika (8,2%) melaporkan bahwa mereka telah terlibat dalam perilaku seksual sesama jenis dan hampir 25,6 juta orang Amerika (11%) mengakui setidaknya beberapa ketertarikan seksual sesama jenis.

– Memahami ukuran populasi LGBT adalah langkah pertama yang penting untuk menginformasikan sejumlah kebijakan publik dan topik penelitian. Survei yang disorot dalam laporan ini menunjukkan kelayakan pertanyaan orientasi seksual dan identitas gender pada survei berbasis populasi nasional yang besar. Menambahkan pertanyaan-pertanyaan ini ke lebih banyak sumber data nasional, negara bagian, dan lokal sangat penting untuk mengembangkan penelitian yang memungkinkan pemahaman yang lebih baik tentang komunitas LGBT yang kurang terpelajar.

Meningkatnya jumlah survei berbasis populasi di Amerika Serikat dan di seluruh dunia mencakup pertanyaan yang dirancang untuk mengukur orientasi seksual dan identitas gender. Memahami ukuran populasi lesbian, gay, biseksual, dan transgender (LGBT) adalah langkah pertama yang penting untuk menginformasikan sejumlah kebijakan publik dan topik penelitian. Contohnya termasuk menilai kesenjangan kesehatan dan ekonomi dalam komunitas LGBT, memahami prevalensi diskriminasi anti-LGBT, dan mempertimbangkan dampak ekonomi dari kesetaraan pernikahan atau penyediaan manfaat kemitraan domestik untuk pasangan sesama jenis. Ringkasan penelitian ini membahas tantangan yang terkait dengan pengumpulan informasi yang lebih baik tentang komunitas LGBT dan meninjau temuan dari sebelas survei AS dan internasional baru-baru ini yang menanyakan pertanyaan orientasi seksual atau identitas gender.Ringkasan ini diakhiri dengan perkiraan ukuran populasi LGBT di Amerika Serikat.

2. Tantangan Dalam Mengukur Komunitas LGBT

Perkiraan ukuran komunitas LGBT bervariasi karena berbagai alasan. Ini termasuk perbedaan definisi tentang siapa yang termasuk dalam populasi LGBT, perbedaan metode survei, dan kurangnya pertanyaan konsisten yang diajukan dalam survei tertentu dari waktu ke waktu.

Dalam mengukur orientasi seksual, individu lesbian, gay, dan biseksual dapat diidentifikasi secara ketat berdasarkan identitas diri mereka atau dimungkinkan untuk mempertimbangkan perilaku seksual sesama jenis atau ketertarikan seksual. Beberapa survei (tidak dibahas dalam ringkasan ini) juga menilai hubungan rumah tangga dan menyediakan mekanisme untuk mengidentifikasi mereka yang berada dalam hubungan sesama jenis. Identitas, perilaku, ketertarikan, dan hubungan semuanya menangkap dimensi orientasi seksual yang terkait tetapi tidak satu pun dari ukuran ini yang sepenuhnya membahas konsep tersebut.

Mendefinisikan populasi transgender juga bisa menjadi tantangan. Definisi siapa yang dapat dianggap sebagai bagian dari komunitas transgender mencakup aspek identitas gender dan berbagai bentuk ekspresi gender atau ketidaksesuaian. Mirip dengan orientasi seksual, salah satu cara untuk mengukur komunitas transgender adalah dengan hanya mempertimbangkan identitas diri. Ukuran identitas dapat mencakup pertimbangan istilah seperti transgender, queer, atau genderqueer. Dua identitas terakhir digunakan oleh beberapa orang untuk menangkap aspek orientasi seksual dan identitas gender.

Mirip dengan menggunakan perilaku dan ketertarikan seksual untuk menangkap elemen orientasi seksual, pertanyaan juga dapat dibuat yang mempertimbangkan ekspresi gender dan ketidaksesuaian terlepas dari istilah yang digunakan individu untuk menggambarkan diri mereka sendiri. Contoh dari jenis pertanyaan ini adalah pertimbangan hubungan antara jenis kelamin yang ditetapkan individu saat lahir dan sejauh mana penugasan itu sesuai dengan cara mereka mengekspresikan gender mereka. Seperti padanan pengukuran orientasi seksual melalui ukuran identitas, perilaku, dan ketertarikan, pendekatan yang bervariasi ini menangkap dimensi terkait dari siapa yang mungkin diklasifikasikan sebagai transgender tetapi mungkin tidak secara individual menangani semua aspek penilaian identitas dan ekspresi gender.

Faktor lain yang dapat menimbulkan variasi di antara perkiraan komunitas LGBT adalah metodologi survei. Metode survei dapat mempengaruhi kesediaan responden untuk melaporkan identitas dan perilaku yang menstigmatisasi. Perasaan kerahasiaan dan anonimitas meningkatkan kemungkinan responden akan lebih akurat dalam melaporkan informasi sensitif. Metode survei yang mencakup wawancara tatap muka mungkin meremehkan ukuran komunitas LGBT, sedangkan metode yang menyertakan metode yang memungkinkan responden untuk menyelesaikan pertanyaan di komputer atau melalui internet dapat meningkatkan kemungkinan responden LGBT mengidentifikasi diri mereka sendiri. Ukuran sampel survei yang bervariasi juga dapat meningkatkan variasi. Survei berbasis populasi dengan sampel yang lebih besar dapat menghasilkan perkiraan yang lebih tepat (lihat SMART, 2010 untuk informasi lebih lanjut tentang metodologi survei).

Tantangan terakhir dalam membuat estimasi berbasis populasi komunitas LGBT adalah kurangnya pertanyaan yang diajukan dari waktu ke waktu pada satu survei besar. Salah satu cara untuk menilai keandalan perkiraan adalah dengan mengulang pertanyaan dari waktu ke waktu dengan menggunakan metode dan strategi pengambilan sampel yang konsisten. Menambahkan pertanyaan ke lebih banyak survei skala besar yang diulang dari waktu ke waktu akan secara substansial meningkatkan kemampuan kita untuk membuat perkiraan yang lebih baik tentang ukuran populasi LGBT.

3. Berapa Banyak Orang Dewasa yang Lesbian, Gay, atau Biseksual?

Temuan yang ditunjukkan pada Gambar 1 mempertimbangkan perkiraan persentase orang dewasa yang mengidentifikasi diri sebagai lesbian, gay, atau biseksual di sembilan survei yang dilakukan dalam tujuh tahun terakhir. Lima dari survei tersebut dilakukan di Amerika Serikat dan yang lainnya berasal dari Kanada, Inggris, Australia, dan Norwegia. Semua survei berbasis populasi orang dewasa, meskipun beberapa memiliki batasan usia seperti yang disebutkan.

Persentase keseluruhan terendah berasal dari Survei Kondisi Kehidupan Norwegia sebesar 1,2%, dengan Survei Nasional Kesehatan dan Perilaku Seksual, yang dilakukan di Amerika Serikat, menghasilkan perkiraan tertinggi sebesar 5,6%. Secara umum, survei non-AS, yang bervariasi dari 1,2% hingga 2,1%, memperkirakan persentase individu yang teridentifikasi LGB lebih rendah daripada survei AS, yang berkisar dari 1,7% hingga 5,6%.

Sementara survei menunjukkan variasi yang cukup luas dalam persentase keseluruhan orang dewasa yang mengidentifikasi sebagai LGB, proporsi yang mengidentifikasi sebagai lesbian/gay versus biseksual agak lebih konsisten (lihat Gambar 2). Dalam enam survei, individu yang diidentifikasi sebagai lesbian dan gay melebihi jumlah biseksual. Dalam kebanyakan kasus, survei ini kira-kira 60% lesbian/gay versus 40% biseksual. Survei Rumah Tangga Terpadu Inggris menemukan proporsinya menjadi dua pertiga lesbian/gay versus sepertiga biseksual.

Survei Nasional Pertumbuhan Keluarga menemukan hasil yang pada dasarnya berlawanan dengan survei Inggris dengan hanya 38% mengidentifikasi sebagai lesbian atau gay dibandingkan dengan 62% mengidentifikasi sebagai biseksual. Survei Nasional Kesehatan dan Perilaku Seksual dan Studi Longitudinal Australia tentang Kesehatan dan Hubungan keduanya menemukan mayoritas responden (masing-masing 55% dan 59%) mengidentifikasi diri sebagai biseksual.

Survei menunjukkan konsistensi yang lebih besar dalam perbedaan antara pria dan wanita yang terkait dengan identitas lesbian/gay versus biseksual. Perempuan secara substansial lebih mungkin dibandingkan laki-laki untuk mengidentifikasi sebagai biseksual. Biseksual terdiri lebih dari setengah populasi lesbian dan biseksual di kalangan perempuan dalam delapan dari sembilan survei yang dipertimbangkan (lihat Gambar 3). Sebaliknya, laki-laki gay secara substansial lebih dari setengah laki-laki gay dan biseksual dalam tujuh dari sembilan survei.

Empat dari survei yang dianalisis juga mengajukan pertanyaan tentang perilaku atau ketertarikan seksual. Dalam survei ini, sebagian besar orang dewasa melaporkan ketertarikan dan perilaku sesama jenis daripada mengidentifikasi diri sebagai lesbian, gay, atau biseksual (lihat Gambar 4). Dengan pengecualian survei Norwegia, perbedaan ini cukup besar. Dua survei AS dan survei Australia semuanya menunjukkan bahwa orang dewasa dua hingga tiga kali lebih mungkin untuk mengatakan bahwa mereka tertarik pada individu berjenis kelamin sama atau memiliki pengalaman seksual sesama jenis daripada mengidentifikasi diri mereka sebagai LGB.

4. Berapa Banyak Orang Dewasa yang Transgender?

Sumber data berbasis populasi yang memperkirakan persentase orang dewasa yang waria sangat jarang. Survei Pengawasan Faktor Risiko Perilaku Massachusetts mewakili salah satu dari sedikit survei berbasis populasi yang mencakup pertanyaan yang dirancang untuk mengidentifikasi populasi transgender. Analisis survei 2007 dan 2009 menunjukkan bahwa 0,5% orang dewasa berusia 18-64 tahun diidentifikasi sebagai transgender (Conron 2011).

Survei Tembakau LGBT California 2003 menemukan bahwa 3,2% individu LGBT diidentifikasi sebagai transgender. Ingatlah bahwa Survei Wawancara Kesehatan California 2009 memperkirakan bahwa 3,2% orang dewasa di negara bagian itu adalah LGB. Jika kedua perkiraan ini benar, itu menyiratkan bahwa sekitar 0,1% orang dewasa di California adalah transgender.

Beberapa penelitian telah meninjau berbagai sumber untuk membangun perkiraan berbagai dimensi identitas gender. Conway (2002) menunjukkan bahwa antara 0,5% dan 2% dari populasi memiliki perasaan yang kuat sebagai transgender dan antara 0,1% dan 0,5% benar-benar mengambil langkah untuk transisi dari satu gender ke gender lainnya. Olyslager dan Conway (2007) menyempurnakan perkiraan asli Conway dan menyatakan bahwa setidaknya 0,5% dari populasi telah mengambil beberapa langkah menuju transisi. Para peneliti di Inggris (Reed, et al., 2009) menyarankan bahwa mungkin 0,1% orang dewasa adalah transgender (didefinisikan lagi sebagai mereka yang telah bertransisi dalam kapasitas tertentu).

Khususnya, perkiraan mereka yang telah bertransisi konsisten dengan perkiraan berbasis survei dari California dan Massachusetts. Survei tersebut sama-sama menggunakan pertanyaan yang menyiratkan transisi atau setidaknya ketidaksesuaian antara jenis kelamin saat lahir dan presentasi gender saat ini.

5. Berapa Banyak Orang Lesbian, Gay, Biseksual, dan Transgender yang ada di Amerika Serikat?

Sumber data federal yang dirancang untuk memberikan perkiraan populasi di Amerika Serikat (misalnya, Sensus Tahunan atau Survei Komunitas Amerika) tidak menyertakan pertanyaan langsung mengenai orientasi seksual atau identitas gender. Temuan yang ditunjukkan pada Gambar 1 menunjukkan bahwa tidak ada survei tunggal yang menawarkan perkiraan pasti untuk ukuran komunitas LGBT di Amerika Serikat.

Namun, menggabungkan informasi dari survei berbasis populasi yang dipertimbangkan dalam ringkasan ini menawarkan mekanisme untuk menghasilkan perkiraan yang kredibel untuk ukuran komunitas LGBT. Secara khusus, perkiraan untuk identitas orientasi seksual akan diperoleh dengan rata-rata hasil dari lima survei AS yang diidentifikasi pada Gambar 1.

Rata-rata terpisah dihitung untuk wanita lesbian dan biseksual bersama dengan pria gay dan biseksual. Perkiraan populasi transgender diperoleh dengan rata-rata temuan dari survei Massachusetts dan California yang dikutip sebelumnya.

Perlu dicatat bahwa beberapa individu transgender dapat mengidentifikasi diri sebagai lesbian, gay, atau biseksual. Jadi tidak mungkin membuat perkiraan gabungan LGBT yang tepat. Sebaliknya, Gambar 5 menyajikan perkiraan terpisah untuk jumlah orang dewasa LGB dan jumlah orang dewasa transgender.

Analisis menunjukkan bahwa ada lebih dari 8 juta orang dewasa di AS yang LGB, yang terdiri dari 3,5% dari populasi orang dewasa. Ini dibagi hampir merata antara individu yang diidentifikasi lesbian/gay dan biseksual, masing-masing 1,7% dan 1,8%. Ada juga hampir 700.000 individu transgender di AS. Mengingat temuan ini, tampaknya masuk akal untuk menyatakan bahwa sekitar 9 juta orang Amerika mengidentifikasi diri sebagai LGBT.

Ukuran rata-rata perilaku seksual sesama jenis menghasilkan perkiraan hampir 19 juta orang Amerika (8,2%) yang telah terlibat dalam perilaku seksual sesama jenis. 1 Survei Nasional Pertumbuhan Keluarga adalah satu-satunya sumber data AS tentang ketertarikan dan menunjukkan bahwa 11% atau hampir 25,6 juta orang Amerika mengakui setidaknya beberapa ketertarikan seksual sesama jenis.

Sebagai perbandingan, analisis ini menunjukkan bahwa ukuran komunitas LGBT kira-kira setara dengan populasi New Jersey. Jumlah orang dewasa yang memiliki pengalaman seksual sesama jenis kira-kira sama dengan populasi Florida sementara mereka yang memiliki ketertarikan sesama jenis terdiri lebih banyak individu daripada populasi Texas.

Survei yang disorot dalam laporan ini menunjukkan kelayakan pertanyaan orientasi seksual dan identitas gender pada survei berbasis populasi nasional berskala besar. Pemerintah negara bagian dan kotamadya sering menguji alasan untuk penerapan kebijakan publik baru terkait LGBT atau dapat secara langsung dipengaruhi oleh kebijakan tingkat nasional. Menambahkan pertanyaan orientasi seksual dan identitas gender ke sumber data nasional yang dapat memberikan perkiraan tingkat lokal dan survei negara bagian dan kota sangat penting untuk menilai potensi kemanjuran dan dampak kebijakan tersebut.