Hak-Hak Orang Lesbian, Gay, Biseksual dan Transgender – Perjuangan kelompok LGBT (lesbian, gay, biseksual dan transgender) untuk persamaan hak telah menjadi pusat perhatian.

Hak-Hak Orang Lesbian, Gay, Biseksual dan Transgender

getequal – Orang-orang LGBT memperjuangkan hak-hak sipil mereka di Kongres, di ruang sidang, dan di jalanan. Tokoh-tokoh terkenal sedang membahas orientasi seksual mereka di depan umum. Kaum gay dan lesbian ditampilkan dalam film dan televisi – bukan sebagai karakter baru, tetapi sebagai peserta penuh dalam masyarakat.

Dikutip dari aclu, Terlepas dari kemajuan ini ke dalam arus utama Amerika, bagaimanapun, orang LGBT terus menghadapi diskriminasi nyata di semua bidang kehidupan. Tidak ada hukum federal yang melarang seseorang untuk dipecat atau ditolak pekerjaannya atas dasar orientasi seksual. Majikan terbesar negara – militer AS – secara terbuka mendiskriminasi kaum gay dan lesbian. Para ibu dan ayah kehilangan hak asuh anak hanya karena mereka gay atau lesbian, dan kaum gay tidak diberi hak untuk menikah.

Satu negara bagian bahkan mencoba memagari lesbian dan lelaki gay dari proses yang digunakan untuk mengeluarkan undang-undang. Pada tahun 1992 Colorado memberlakukan Amandemen 2, yang mencabut undang-undang negara bagian yang ada dan melarang undang-undang di masa depan yang melindungi lesbian, pria gay, dan biseksual dari diskriminasi. Mahkamah Agung AS membatalkannya dalam keputusan penting Romer v. Evans tahun 1996 .

Baca juga : Begini Usaha Aktivis dalam Memperjuangkan HAM dan Hak Hukum Para LGBT

Kita harus menyimpulkan bahwa Amandemen 2 mengklasifikasikan homoseksual bukan untuk tujuan legislatif yang tepat tetapi untuk membuat mereka tidak setara dengan orang lain. Colorado ini tidak bisa melakukannya. Suatu negara tidak dapat begitu saja menganggap sekelompok orang sebagai orang yang asing dengan hukumnya. – Justice Anthony Kennedy Mayoritas Opini dalam Romer v. Evans I

Gerakan hak-hak gay modern dimulai secara dramatis pada bulan Juni 1969 di Greenwich Village di Kota New York. Selama “penggerebekan” yang khas, polisi mencoba menangkap orang hanya karena kehadiran mereka di bar gay, tetapi pelanggan Stonewall Inn melawan balik – dan gerakan hak-hak gay diluncurkan. Menggunakan banyak strategi akar rumput dan litigasi yang digunakan oleh aktivis abad ke-20 lainnya, pendukung hak gay telah mencapai kemajuan yang signifikan:

Sepuluh negara bagian, District of Columbia, banyak kotamadya dan ratusan bisnis dan universitas sekarang melarang diskriminasi pekerjaan. Program “Kemitraan Domestik” ada di lusinan kotamadya dan ratusan lembaga swasta, termasuk banyak perusahaan dan universitas terbesar di negara itu. Undang-undang sodomi, biasanya digunakan untuk membenarkan diskriminasi terhadap kaum gay, pernah ada secara nasional; mereka sekarang ada di buku hanya di 18 negara bagian dan Puerto Rico.

Tetapi peningkatan pemberdayaan orang LGBT telah membawa permusuhan anti-gay yang lebih terbuka dan ganas: Meskipun tidak terkait dengan kemampuan individu, orientasi seksual masih dapat menjadi dasar keputusan ketenagakerjaan baik di sektor publik maupun swasta di sebagian besar negara bagian dan kotamadya. Kejahatan kebencian yang kejam, seperti pembunuhan mahasiswa Wyoming, Matthew Shepherd tahun 1998, menggambarkan reaksi mengerikan terhadap LGBT atau orang-orang yang dianggap gay. Siswa dan guru LGBT menghadapi pelecehan dan diskriminasi setiap hari di sekolah, dan kelompok siswa LGBT di sekolah menengah dan perguruan tinggi masih menghadapi hambatan.

Pada tahun 1986, setelah lebih dari dua dekade mendukung perjuangan lesbian dan gay, American Civil Liberties Union mendirikan Proyek Nasional Hak Lesbian dan Gay. Bekerja sama erat dengan afiliasi ACLU di seluruh negeri, Proyek mengoordinasikan program hukum hak gay yang paling luas di negara ini. Meningkatnya oposisi dari koalisi ekstremis radikal dan fundamentalis yang terorganisir dengan baik dan didanai dengan baik menjanjikan banyak pertempuran dan tantangan ke depan.

1. Apakah Dasar Konstitusi Untuk Kesetaraan LGBT ?

1,1. Perjuangan kesetaraan hukum bagi kelompok LGBT bertumpu pada beberapa prinsip dasar konstitusional.

Perlindungan hukum yang setara dijamin oleh Amandemen Kelima dan Keempat Belas dan diperkuat oleh ratusan undang-undang hak sipil lokal, negara bagian dan federal. Meskipun Amandemen Keempat Belas, yang diratifikasi pada akhir Perang Sipil, dirancang untuk memastikan kesetaraan hukum bagi orang Afrika-Amerika, Kongres menulisnya sebagai jaminan umum kesetaraan, dan pengadilan telah menafsirkan Klausul Perlindungan Setara untuk melarang diskriminasi atas dasar jenis kelamin, agama dan kecacatan. ACLU percaya bahwa Equal Protection Cluase juga melarang diskriminasi berdasarkan orientasi seksual.

Hak atas privasi, atau “hak untuk ditinggalkan sendiri,” dijamin oleh Amandemen Keempat, Kelima, Kesembilan dan Keempat Belas. Pada tahun 1965, Griswold v. Connecticut membatalkan undang-undang negara bagian yang melarang pasangan menikah mendapatkan kontrasepsi, dengan alasan “zona privasi”. Pada tahun 1967, Loving v. Virginia mendekriminalisasi pernikahan antar ras. Keputusan tahun 1972 Eisenstadt v. Baird mengakui hak orang yang belum menikah untuk kontrasepsi. Dan pada tahun 1973, Roe v. Wade mengakui hak perempuan atas pilihan reproduksi. Semua keputusan Mahkamah Agung ini menggarisbawahi prinsip bahwa keputusan tentang hubungan intim bersifat pribadi dan harus diserahkan kepada individu.

Kebebasan berbicara dan berserikat dilindungi di bawah Amandemen Pertama. Amandemen ini melindungi hak untuk berorganisasi dan mendesak pemerintah untuk mengakhiri diskriminasi, untuk mengakui hubungan lesbian dan gay, dan untuk mengadopsi undang-undang yang melarang diskriminasi di sektor swasta. Ini juga termasuk hak untuk membentuk organisasi sosial dan politik, untuk bersosialisasi di bar dan restoran, untuk berbaris atau memprotes secara damai, untuk menghasilkan seni dengan tema gay dan untuk berbicara secara terbuka tentang masalah LGBT.

1,2. Di Sekolah

Tidak ada yang lebih penting daripada membuat sekolah aman dan tempat yang ramah bagi kaum muda gay dan lesbian, yang sering menghadapi permusuhan yang luar biasa dari keluarga dan komunitas mereka selama tahun-tahun pembentukan mereka. Ini berarti melindungi siswa dari kekerasan, menjamin hak mereka untuk menyelenggarakan acara dan klub seperti siswa lain, dan memastikan bahwa guru gay yang mungkin menjadi panutan yang sehat tidak menjadi korban diskriminasi. ACLU telah memerangi pelecehan terhadap siswa di California, Nevada, Ohio dan Washington, membela guru gay di California, Idaho dan Utah, dan mengadvokasi kelompok siswa gay di Alabama, Indiana, Minnesota, Utah dan Wisconsin.

1,3. Pelecehan di tempat kerja

Mary Jo Davis memiliki harapan yang tinggi ketika dia menerima tawaran pekerjaan di Departemen Radiologi Rumah Sakit Memorial Pullman di Whitman County, Washington. Semua itu berubah setelah dokter pembimbingnya mengetahui bahwa dia adalah seorang lesbian. Dokter mulai memanggilnya “dyke” dan “homo”, dan tidak mau bekerja dengannya atau bahkan berbicara dengannya. Ketika Mary Jo memprotes pelecehan ini, dia dipecat. Diwakili oleh Proyek Hak Lesbian dan Gay ACLU, Mary Jo berharap untuk menetapkan bahwa pegawai publik memiliki hak konstitusional untuk bebas dari diskriminasi dan pelecehan di tempat kerja.

1,4. Sodomi dan Homofobia

David Weigand tidak tahan lagi. Putranya tinggal di rumah mantan istrinya, bersama dengan ayah tirinya – seorang narapidana dengan masalah minuman keras dan narkoba yang memukuli istrinya di hadapan anak itu. Keadaan menjadi sangat buruk sehingga bocah lelaki itu harus menelepon 911 untuk menyelamatkan nyawa ibunya, dan sebagai akibat dari semua kekerasan itu, keluarga itu akhirnya diusir dari rumah mereka.

David meminta pengadilan keluarga Mississippi untuk memberinya hak asuh atas putranya. Pengadilan menolak untuk melakukannya, pada intinya mengatakan bahwa tinggal di rumah yang penuh dengan kekerasan lebih disukai daripada tinggal dengan ayah yang gay dan “melakukan sodomi.” Selain mewakili David di hadapan Mahkamah Agung Mississippi, ACLU akan terus berjuang atas nama orang tua lesbian dan gay, dan menghapus undang-undang sodomi negara bagian.

1,5. Demi Kepentingan Terbaik Anak

Negara seharusnya membuat aturan tentang adopsi dan pengasuhan untuk melindungi kepentingan terbaik anak-anak yang membutuhkan rumah dan keluarga yang penuh kasih. Tapi entah bagaimana hal itu tidak berhasil di negara bagian seperti Florida dan Arkansas, yang melarang kaum gay dan lesbian untuk mengadopsi dan menjadi orang tua angkat, masing-masing. Dengan menantang kebijakan diskriminatif di negara-negara bagian ini, ACLU bekerja keras untuk mencegah kebijakan serupa diadopsi di bagian lain negara ini.

Sebagai pengingat tentang apa yang seharusnya menjadi inti dari kebijakan kesejahteraan anak, Proyek Hak Lesbian dan Gay ACLU pada tahun 1998 menerbitkan sebuah laporan berjudul In the Child’s Best Interest: Defending Fair and Sensible Adoption Policies. Untuk memesan ini, rekaman video 1998 Dibuat Sama tentang diskriminasi kerja terhadap LGBT, atau publikasi ACLU lainnya, silakan hubungi Publikasi ACLU di 1-800-775-ACLU.

2. Apakah Orang Lgbt Memerlukan Hak Khusus Dan Perlakuan Preferensial?

Seperti yang dijelaskan oleh Mahkamah Agung dalam Romer v. Evans, tidak ada yang “istimewa” tentang undang-undang yang mencegah orang kehilangan pekerjaan dan rumah karena siapa mereka. Kebanyakan dari kita mengambil hak untuk berpartisipasi dalam kehidupan sehari-hari dengan pijakan yang sama begitu saja, kata Pengadilan, baik karena kita sudah memiliki hak berdasarkan hukum, atau karena kita tidak mengalami diskriminasi semacam itu. Undang-undang yang melarang diskriminasi hanya memberi orang LGBT hak dasar untuk menjadi peserta yang setara dalam komunitas tempat mereka tinggal.

Kebanyakan orang Amerika tidak menyadari bahwa banyak orang LGBT yang menghadapi diskriminasi – mulai dari perumahan dan pekerjaan hingga pengasuhan anak – tidak memiliki bantuan hukum karena undang-undang federal tidak melarang diskriminasi terhadap orang LGBT. Memperluas perlindungan dari diskriminasi kepada orang-orang LGBT adalah salah satu dari banyak pertempuran penting ke depan bagi ACLU dan organisasi advokasi lainnya.

3. Apakah Orang LGBT Dilindungi Dari Diskriminasi Di Mana Saja Di Negara?

Ya, dua belas negara bagian (California, Connecticut, Hawaii, Maryland, Massachusetts, Minnesota, New Hampshire, Nevada, New Jersey, Rhode Island, Vermont dan Wisconsin), District of Columbia, banyak kotamadya, dan ratusan bisnis dan universitas telah memberlakukan undang-undang yang melindungi kaum gay, lesbian dan biseksual dari diskriminasi pekerjaan. Sejumlah kecil yurisdiksi melindungi transgender.

Namun di sebagian besar wilayah di 38 negara bagian yang tersisa, diskriminasi terhadap LGBT tetap legal. Bisnis secara terbuka memecat karyawan LGBT, dan setiap tahun, lesbian dan gay Amerika tidak diberi pekerjaan dan akses ke perumahan, hotel, dan akomodasi publik lainnya. Lebih banyak lagi yang terpaksa menyembunyikan hidup mereka, menyangkal keluarga mereka dan berbohong tentang orang yang mereka cintai hanya untuk bertahan hidup.

ACLU percaya bahwa cara terbaik untuk memperbaiki diskriminasi adalah dengan mengubah semua undang-undang federal, negara bagian dan lokal hak-hak sipil dan semua kebijakan bisnis dan universitas yang ada untuk melarang diskriminasi berdasarkan orientasi seksual.

4. Bagaimana Dengan Kemitraan Domestik?

Banyak kota, termasuk New York, Los Angeles, San Francisco, Atlanta, District of Columbia, dan Minneapolis, telah membuat register “kemitraan domestik”. Mereka memberikan status resmi kepada pasangan sesama jenis yang mendaftar di kota tersebut. Banyak perusahaan pemerintah dan swasta mengakui kemitraan domestik karyawan mereka. Negara bagian Hawaii mengakui mitra domestik.

Meskipun undang-undang ini tidak memberikan sebagian besar hak dan tanggung jawab pernikahan, undang-undang tersebut umumnya memberikan beberapa pengakuan yang diberikan kepada pasangan yang sudah menikah – biasanya, hak untuk mengunjungi pasangan yang sakit atau sekarat di rumah sakit, terkadang cuti sakit dan berkabung dan masuk beberapa kasus, asuransi kesehatan dan manfaat penting lainnya.

Mungkin sama pentingnya, kebijakan-kebijakan ini memberikan sedikit pengakuan terhadap hubungan intim dan berkomitmen yang menjadi pusat kehidupan begitu banyak lesbian dan pria gay, yang sebaliknya diabaikan oleh masyarakat.

5. Mengapa Mendukung Pernikahan Seks Yang Sama?

Menyangkal hak pasangan lesbian dan gay untuk menikah tidak hanya menghilangkan signifikansi sosial dan spiritual dari pernikahan; itu memiliki konsekuensi yang serius, seringkali tragis, dan praktis. Karena mereka tidak bisa menikah, pasangan lesbian dan lelaki gay bukanlah kerabat dekat pada saat krisis; mereka tidak diajak berkonsultasi tentang keputusan medis yang penting; mereka tidak diberi izin untuk saling memperhatikan; mereka bukan ahli waris sah satu sama lain, jika, seperti kebanyakan orang Amerika, mereka tidak memiliki surat wasiat. Status perkawinan seringkali menjadi dasar pemberi kerja memberikan jaminan kesehatan, pensiun dan tunjangan lainnya. ACLU percaya bahwa karena kita telah melekatkan konsekuensi sosial yang sangat besar pada pernikahan, maka melanggar perlindungan hukum yang setara dengan menolak hak pasangan lesbian dan gay untuk menikah.

6. Apa Itu “Hukum Sodomi” Dan Kenapa Kita Bekerja Untuk Mencabutnya?

Undang-undang sodomi umumnya melarang seks oral dan anal, bahkan antara orang dewasa yang menyetujui. Hukuman untuk pelanggaran hukum sodomi berkisar dari denda $ 200 hingga 20 tahun penjara. Meskipun sebagian besar undang-undang sodomi berlaku untuk heteroseksual dan lesbian serta pria gay, undang-undang tersebut terutama digunakan untuk melawan orang gay. Misalnya, beberapa pengadilan mengatakan undang-undang sodomi membenarkan pemisahan orang tua gay dari anak-anak mereka.

Baca juga : Cara Lawyer Memberdayakan Masyarakat Dengan Penyuluhan Hukum

Beberapa kota menggunakan undang-undang sodomi untuk menangkap kaum gay karena saling berbicara tentang seks, dalam percakapan yang paralel dengan heteroseksual itu setiap hari. Dalam beberapa tahun terakhir, badan legislatif Pennsylvania, Nevada, dan Rhode Island bergabung dengan 23 badan legislatif negara bagian lainnya yang mencabut undang-undang sodomi di tahun 60-an dan 70-an. Pengadilan di Georgia, Kentucky, Maryland, Montana dan Tennessee telah membatalkan undang-undang tersebut.

Undang-undang sodomi yang tersisa akan ditantang di badan legislatif dan pengadilan sampai semuanya dihapuskan. “Kita harus menyimpulkan bahwa Amandemen 2 mengklasifikasikan homoseksual bukan untuk tujuan legislatif yang tepat, tetapi untuk membuat mereka tidak setara dengan orang lain. Colorado ini tidak dapat melakukannya. Suatu negara tidak dapat begitu saja menganggap sekelompok orang yang asing dengan hukumnya.”