Hukum Hak Sipil Melindungi Pekerja Gay dan Transgender – Pengadilan mengatakan bahasa Undang-Undang Hak Sipil tahun 1964, yang melarang diskriminasi jenis kelamin, berlaku untuk diskriminasi berdasarkan orientasi seksual dan identitas gender.

Hukum Hak Sipil Melindungi Pekerja Gay dan Transgender

 Baca Juga : 15 Aktivis LGBTQ Dulu dan Sekarang Yang Harus Anda Ketahui

getequal – WASHINGTON Mahkamah Agung memutuskan pada hari Senin bahwa undang-undang hak-hak sipil yang penting melindungi pekerja gay dan transgender dari diskriminasi di tempat kerja, menyerahkan gerakan untuk L.G.B.T. kesetaraan kemenangan yang telah lama dicari dan tak terduga.

“Seorang majikan yang memecat seseorang hanya karena menjadi gay atau transgender melanggar hukum,” tulis Hakim Neil M. Gorsuch untuk mayoritas dalam putusan 6 banding 3.

Pendapat itu dan dua perbedaan pendapat, yang mencakup 168 halaman, menyentuh sejumlah titik nyala dalam perang budaya yang melibatkan L.G.B.T. komunitas kamar mandi, ruang ganti, olahraga, kata ganti, dan penolakan agama terhadap pernikahan sesama jenis. Keputusan itu, kasus besar pertama tentang hak-hak transgender, datang di tengah demonstrasi yang meluas, beberapa memprotes kekerasan yang ditujukan pada orang-orang transgender kulit berwarna.

Sampai keputusan Senin, itu legal di lebih dari setengah negara bagian untuk memecat pekerja karena menjadi gay, biseksual atau transgender. Keputusan yang sangat penting ini memperluas perlindungan tempat kerja bagi jutaan orang di seluruh negeri, melanjutkan serangkaian kemenangan Mahkamah Agung untuk hak-hak gay bahkan setelah Presiden Trump mengubah pengadilan dengan dua pengangkatannya.

Keputusan tersebut mencapai tujuan selama puluhan tahun para pendukung hak-hak gay, yang awalnya mereka anggap jauh lebih mudah dicapai daripada hak konstitusional untuk pernikahan sesama jenis. Tetapi bahkan ketika Mahkamah Agung menetapkan hak itu pada tahun 2015, diskriminasi di tempat kerja tetap sah di sebagian besar negara. Seorang karyawan yang menikah dengan pasangan sesama jenis di pagi hari bisa dipecat sore itu karena menjadi gay.

Putusan yang miring pada hari Senin, yang datang dari pengadilan yang pada dasarnya konservatif, adalah sebuah kejutan. Hakim Gorsuch, yang merupakan penunjukan pertama Trump ke pengadilan, bergabung dengan Ketua Hakim John G. Roberts Jr. dan Hakim Ruth Bader Ginsburg, Stephen G. Breyer, Sonia Sotomayor dan Elena Kagan.

Pendukung L.G.B.T. hak yang gembira dengan putusan, yang mereka katakan sudah lama tertunda.

“Ini adalah kemenangan yang sederhana dan mendalam bagi L.G.B.T. hak-hak sipil,” kata Suzanne B. Goldberg, seorang profesor hukum di Columbia. “Banyak dari kita takut bahwa pengadilan siap untuk menghilangkan perlindungan diskriminasi jenis kelamin dan mengizinkan majikan untuk melakukan diskriminasi berdasarkan orientasi seksual dan identitas gender, namun menolak undangan pemerintah federal untuk mengambil jalan yang merusak itu.”

Dalam sambutannya kepada wartawan, Trump mengatakan dia menerima putusan itu. “Saya sudah membaca keputusannya,” katanya, “dan beberapa orang terkejut, tetapi mereka telah memutuskan dan kita hidup dengan keputusan mereka.” Dia menambahkan bahwa itu adalah “keputusan yang sangat kuat, sebenarnya.”

Pemerintahan Trump telah mendesak pengadilan untuk memutuskan pekerja gay dan transgender, dan telah melarang sebagian besar transgender untuk bertugas di militer. Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan mengeluarkan peraturan pada hari Jumat yang membatalkan perlindungan bagi pasien transgender terhadap diskriminasi oleh dokter, rumah sakit, dan perusahaan asuransi kesehatan.

Tindakan tersebut melibatkan undang-undang yang berbeda dari yang dipermasalahkan pada hari Senin, dan Mahkamah Agung telah mengizinkan larangan militer untuk berlaku sementara tuntutan hukum yang menentangnya terus berlanjut. Namun, putusan pengadilan menunjukkan bahwa era baru dalam hak-hak transgender telah tiba.

Keputusan tersebut, yang mencakup dua rangkaian kasus, adalah yang pertama di pengadilan tentang hak-hak lesbian, gay, biseksual, dan transgender sejak Hakim Anthony M. Kennedy pensiun pada tahun 2018, yang menulis opini mayoritas dalam keempat keputusan hak-hak gay utama pengadilan. Para pendukung hak-hak itu khawatir kepergiannya akan menghentikan kemajuan gerakan menuju kesetaraan.

Mahkamah Agung umumnya tidak jauh dari opini publik. Kebanyakan orang Amerika menentang diskriminasi di tempat kerja berdasarkan orientasi seksual, dan sebagian besar menentang identitas gender. Lebih dari 200 perusahaan besar telah mengajukan keluhan dalam tuntutan hukum atas nama karyawan gay dan transgender.

Keputusan itu bersifat simbolis dan konsekuensial, dan mengikuti tradisi keputusan penting tentang diskriminasi. Tidak seperti Brown v. Board of Education, keputusan tahun 1954 yang mengatakan sekolah umum yang dipisahkan secara rasial melanggar Konstitusi; Loving v. Virginia, keputusan tahun 1967 yang menghapus larangan pernikahan antar ras; dan Obergefell v. Hodges, keputusan tahun 2015 yang menghapus larangan negara atas pernikahan sesama jenis, keputusan baru tersebut tidak melibatkan hak konstitusional.

Sebaliknya, pertanyaan bagi para hakim adalah makna undang-undang, Judul VII Undang-Undang Hak Sipil tahun 1964, yang melarang diskriminasi pekerjaan berdasarkan ras, agama, asal kebangsaan dan jenis kelamin. Mereka harus memutuskan apakah larangan terakhir diskriminasi “karena jenis kelamin” berlaku untuk jutaan pekerja gay dan transgender.

Justice Gorsuch menulis bahwa memang demikian.

“Seorang majikan yang memecat seseorang karena homoseksual atau transgender memecat orang itu karena sifat atau tindakan yang tidak akan dipertanyakan pada anggota dari jenis kelamin yang berbeda,” tulisnya.

“Tidak mungkin,” tulis Hakim Gorsuch, “untuk mendiskriminasi seseorang karena homoseksual atau transgender tanpa membedakan individu itu berdasarkan jenis kelamin.”

Keputusan tersebut akan memungkinkan orang-orang yang mengatakan mereka didiskriminasi di tempat kerja berdasarkan orientasi seksual atau identitas gender mereka untuk mengajukan tuntutan hukum, seperti halnya orang yang mengklaim diskriminasi ras dan jenis kelamin. Penggugat harus memberikan bukti, tentu saja, dan pemberi kerja dapat menjawab bahwa mereka memiliki alasan yang tidak terkait dengan diskriminasi atas keputusan mereka.

Hakim Samuel A. Alito Jr., dalam perbedaan pendapat yang diikuti oleh Hakim Clarence Thomas, menulis bahwa mayoritas telah meninggalkan peran yudisialnya.

“Hanya ada satu kata untuk apa yang telah dilakukan pengadilan hari ini: undang-undang,” tulis Hakim Alito. “Dokumen yang dikeluarkan pengadilan dalam bentuk opini yudisial yang menafsirkan undang-undang, tapi itu menipu.”

“Penyalahgunaan wewenang kami yang lebih berani untuk menafsirkan undang-undang sulit untuk diingat,” tulisnya. “Pengadilan mencoba meyakinkan pembaca bahwa itu hanya menegakkan ketentuan undang-undang, tapi itu tidak masuk akal.”

Pemahaman umum tentang diskriminasi jenis kelamin pada tahun 1964, tulis Hakim Alito, adalah bias terhadap perempuan atau laki-laki dan tidak mencakup diskriminasi berdasarkan orientasi seksual dan identitas gender. Jika Kongres ingin melindungi pekerja gay dan transgender, tulisnya, Kongres dapat mengesahkan undang-undang baru.

“Diskriminasi “berdasarkan gender” tidak dipahami terkait dengan diskriminasi berdasarkan orientasi seksual atau status transgender” pada tahun 1964, tulisnya. “Ide-ide seperti itu sangat bertentangan dengan norma-norma sosial saat itu.”

Hakim Alito menambahkan bahwa keputusan mayoritas akan memiliki konsekuensi yang merusak.

Dia mengatakan mayoritas dibiarkan terbuka, misalnya, pertanyaan tentang akses ke toilet dan ruang ganti. “Untuk wanita yang telah menjadi korban serangan atau pelecehan seksual,” tulisnya, “pengalaman melihat orang telanjang dengan anatomi laki-laki di lokasi yang terbatas dan sensitif seperti kamar mandi atau ruang ganti dapat menyebabkan kerusakan psikologis yang serius. ”

Mayoritas juga tidak membahas, katanya, bagaimana keputusannya akan mempengaruhi olahraga, perumahan perguruan tinggi, pengusaha keagamaan, perawatan kesehatan atau kebebasan berbicara.

“Setelah keputusan hari ini,” tulis Hakim Alito, “penggugat dapat mengklaim bahwa kegagalan untuk menggunakan kata ganti pilihan mereka melanggar salah satu undang-undang federal yang melarang diskriminasi jenis kelamin.”

“Meskipun pengadilan tidak ingin memikirkan konsekuensi dari keputusannya, kami tidak akan dapat menghindari masalah itu lama-lama,” tulisnya. “Seluruh peradilan federal akan terperosok selama bertahun-tahun dalam perselisihan tentang jangkauan penalaran pengadilan.”

Hakim Gorsuch menjawab bahwa putusan pengadilan itu sempit. “Kami tidak bermaksud membahas kamar mandi, ruang ganti, atau hal lain semacam itu,” tulisnya. “Apakah kebijakan dan praktik lain mungkin atau mungkin tidak memenuhi syarat sebagai diskriminasi yang melanggar hukum atau menemukan pembenaran berdasarkan ketentuan lain dari Judul VII adalah pertanyaan untuk kasus di masa depan, bukan ini.”

Dia menambahkan bahwa Judul VII itu sendiri mencakup perlindungan bagi majikan agama dan bahwa undang-undang federal yang terpisah dan Amandemen Pertama juga memungkinkan kelompok agama kebebasan dalam keputusan pekerjaan mereka.

Hakim Brett M. Kavanaugh, penunjukan Trump lainnya ke pengadilan, mengeluarkan perbedaan pendapat terpisah yang menjelaskan tentang interpretasi undang-undang. “Pengadilan harus mengikuti makna biasa, bukan makna literal,” tulisnya, seraya menambahkan bahwa makna biasa “karena jenis kelamin” tidak mencakup diskriminasi berdasarkan orientasi seksual atau identitas gender.

“Seneca Falls bukanlah Stonewall,” tulisnya. “Gerakan hak-hak perempuan bukanlah (dan bukan) gerakan hak-hak gay, meskipun banyak orang jelas mendukung atau berpartisipasi dalam keduanya. Jadi berpikir bahwa diskriminasi orientasi seksual hanyalah sebuah bentuk diskriminasi jenis kelamin bukan hanya kesalahan bahasa dan psikologi, tetapi juga kesalahan sejarah dan sosiologi.”

Pengadilan mempertimbangkan dua set kasus. Yang pertama menyangkut sepasang tuntutan hukum dari pria gay yang mengatakan bahwa mereka dipecat karena orientasi seksual mereka: Bostock v. Clayton County, Ga., No. 17-1618, dan Altitude Express Inc. v. Zarda, No. 17-1623 .

Kasus pertama diajukan oleh Gerald Bostock, yang dipecat dari program pemerintah yang membantu anak-anak terlantar dan melecehkan di Clayton County, Ga., di selatan Atlanta, setelah ia bergabung dengan liga sofbol gay.

Yang kedua dibawa oleh instruktur skydiving, Donald Zarda, yang juga mengatakan dia dipecat karena dia gay. Pemecatannya mengikuti keluhan dari seorang pelanggan wanita yang telah menyatakan keprihatinannya tentang diikat ke Mr Zarda selama penyelaman tandem. Mr. Zarda, berharap untuk meyakinkan pelanggan, mengatakan kepadanya bahwa dia “100 persen gay.”

Kasus identitas gender, R.G. & G.R. Harris Funeral Homes Inc. v. Equal Employment Opportunity Commission, No. 18-107, dibawa oleh seorang wanita transgender, Aimee Stephens, yang dipecat dari rumah duka Michigan setelah dia mengumumkan pada tahun 2013 bahwa dia adalah seorang wanita transgender dan akan mulai bekerja di bidang pakaian wanita.

Zarda meninggal dalam kecelakaan pada tahun 2014, dan Ms Stephens meninggal pada 12 Mei. Perkebunan mereka terus melanjutkan kasus mereka setelah kematian mereka.

Kritik terkadang mengatakan bahwa Kongres tidak menyembunyikan gajah di lubang tikus, tulis Hakim Gorsuch pada hari Senin, yang berarti bahwa anggota parlemen tidak mengambil langkah besar dengan persyaratan yang tidak jelas atau mengesampingkan.

“Kami tidak dapat menyangkal bahwa anggapan hari ini bahwa majikan dilarang memecat karyawan atas dasar status homoseksualitas atau transgender adalah gajah,” tulisnya. “Tapi di mana lubang tikus itu? Larangan diskriminasi jenis kelamin dalam judul VII dalam pekerjaan adalah bagian utama dari undang-undang hak-hak sipil federal. Itu ditulis dalam istilah yang sangat luas. Itu telah berulang kali menghasilkan aplikasi yang tidak terduga, setidaknya dalam pandangan mereka yang menerimanya. ”

“Gajah ini,” tulisnya, “tidak pernah bersembunyi di lubang tikus; itu telah berdiri di depan kita selama ini. ”