Melindungi kaum LGBT : Memerangi diskriminasi berdasarkan orientasi seksual dan identitas gender – “Ada yang mengatakan bahwa orientasi seksual dan identitas gender adalah isu sensitif. Saya mengerti. Seperti banyak generasi saya, saya tidak tumbuh dengan membicarakan masalah ini. Tetapi saya belajar untuk berbicara karena nyawa dipertaruhkan, dan karena itu adalah tugas kita di bawah Piagam PBB dan Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia untuk melindungi hak semua orang, di mana pun.” Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon kepada Dewan Hak Asasi Manusia, 7 Maret 2012

Melindungi kaum LGBT : Memerangi diskriminasi berdasarkan orientasi seksual dan identitas gender

getequal – Sikap homofobik dan transfobik yang tertanam dalam, sering dikombinasikan dengan kurangnya perlindungan hukum yang memadai terhadap diskriminasi atas dasar orientasi seksual dan identitas gender, mengekspos banyak orang lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT) dari segala usia dan di semua wilayah di dunia. dunia terhadap pelanggaran berat hak asasi mereka. Mereka didiskriminasi di pasar tenaga kerja, di sekolah dan di rumah sakit, dianiaya dan tidak diakui oleh keluarga mereka sendiri.

Mereka dipilih untuk serangan fisik dipukuli, diserang secara seksual, disiksa dan dibunuh. Di beberapa negara, undang-undang yang melarang cross dressing digunakan untuk menghukum orang transgender berdasarkan identitas dan ekspresi gender mereka.

Baca Juga : Siswa Transgender Kembali ke Sekolah dengan Perlindungan Baru

Dan di sekitar 77 negara, undang-undang diskriminatif mengkriminalisasi hubungan pribadi sesama jenis yang suka sama suka  membuat individu berisiko ditangkap,penuntutan, pemenjaraan  bahkan, setidaknya di lima negara, hukuman mati.

Kekhawatiran tentang hal ini dan pelanggaran hak asasi manusia terkait telah diungkapkan berulang kali oleh mekanisme hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa sejak awal 1990-an. Mekanisme ini termasuk badan perjanjian yang dibentuk untuk memantau kepatuhan Negara terhadap perjanjian hak asasi manusia internasional, serta pelapor khusus dan ahli independen lainnya yang ditunjuk oleh Dewan Hak Asasi Manusia untuk menyelidiki dan melaporkan tantangan hak asasi manusia yang mendesak.

Kekhawatiran serupa telah diungkapkan oleh Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia Zeid Ra’ad Al Hussein dan pendahulunya Navi Pillay, serta oleh Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon dan pejabat senior PBB lainnya. Pada Hari Hak Asasi Manusia (10 Desember) 2010, Sekretaris Jenderal menyampaikan pidato pertama dari beberapa kebijakan utama tentang upaya kesetaraan LGBT, menyerukan dekriminalisasi homoseksualitas di seluruh dunia dan untuk langkah-langkah lain untuk mengatasi kekerasan dan diskriminasi terhadap orang-orang LGBT.

“Sebagai pria dan wanita yang berhati nurani, kami menolak diskriminasi secara umum, dan khususnya diskriminasi berdasarkan orientasi seksual dan identitas gender. Di mana ada ketegangan antara sikap budaya dan hak asasi manusia universal, hak harus dijalankan,” katanya.

Melindungi kaum LGBT dari kekerasan dan diskriminasi tidak memerlukan pembuatan seperangkat hak khusus LGBT yang baru, juga tidak memerlukan penetapan standar hak asasi manusia internasional yang baru. Kewajiban hukum Negara untuk melindungi hak asasi manusia kaum LGBT ditetapkan dengan baik dalam hukum hak asasi manusia internasional berdasarkan Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia dan kemudian disepakati perjanjian hak asasi manusia internasional.

Semua orang, terlepas dari jenis kelamin, orientasi seksual atau identitas gender, berhak untuk menikmati perlindungan yang diberikan oleh hukum hak asasi manusia internasional, termasuk dalam hal hak untuk hidup, keamanan pribadi dan privasi, hak untuk bebas dari penyiksaan, tindakan sewenang-wenang. penangkapan dan penahanan, hak untuk bebas dari diskriminasi dan hak atas kebebasan berekspresi,berserikat dan berkumpul secara damai.

Kewajiban hukum inti Negara sehubungan dengan perlindungan hak asasi manusia kaum LGBT mencakup kewajiban untuk:

– Melindungi individu dari kekerasan homofobik dan transfobik.
– Mencegah penyiksaan dan perlakuan kejam, tidak manusiawi dan merendahkan martabat.
– Cabut undang-undang yang mengkriminalisasi kaum homoseksual dan transgender.
– Melarang diskriminasi berdasarkan orientasi seksual dan identitas gender.
– Menjaga kebebasan berekspresi, berserikat dan berkumpul secara damai untuk semua orang LGBT.

Untuk informasi lebih lanjut tentang standar hak asasi manusia internasional yang berlaku dalam konteks ini, silakan lihat buklet Born Free and Equal yang diterbitkan oleh OHCHR pada September 2012.

Kemajuan terbaru

Dalam beberapa tahun terakhir, banyak negara telah melakukan upaya yang gigih untuk memperkuat perlindungan hak asasi manusia bagi orang-orang LGBT. Serangkaian undang-undang baru telah diadopsi – termasuk undang-undang yang melarang diskriminasi, menghukum kejahatan rasial homofobik dan transfobik, memberikan pengakuan atas hubungan sesama jenis, dan mempermudah individu transgender untuk mendapatkan dokumen resmi yang mencerminkan jenis kelamin pilihan mereka. Program pelatihan telah dikembangkan untuk polisi, staf penjara, guru, pekerja sosial dan personel lainnya, dan inisiatif anti-intimidasi telah dilaksanakan di banyak sekolah.

Masalah ini juga mendapat perhatian yang belum pernah terjadi sebelumnya di tingkat antar-pemerintah. Sejak tahun 2003, Majelis Umum telah berulang kali meminta perhatian pada pembunuhan orang karena orientasi seksual atau identitas gender mereka melalui resolusi tentang eksekusi di luar hukum, ringkasan atau sewenang-wenang.

Pada Juni 2011, Dewan Hak Asasi Manusia mengadopsi resolusi 17/19 – resolusi pertama Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang orientasi seksual dan identitas gender yang menyatakan “keprihatinan besar” atas kekerasan dan diskriminasi terhadap individu berdasarkan orientasi seksual dan identitas gender mereka.

Adopsinya membuka jalan bagi laporan resmi PBB pertama tentang masalah yang disiapkan oleh Kantor Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia ( A/HRC/19/41). Temuan laporan tersebut menjadi dasar diskusi panel yang berlangsung di Dewan pada Maret 2012 – pertama kalinya sebuah badan antar pemerintah PBB mengadakan debat formal tentang masalah tersebut.

Pada bulan September 2014, Dewan Hak Asasi Manusia mengadopsi resolusi baru ( 27/32 ), sekali lagi menyatakan keprihatinan serius atas pelanggaran hak asasi manusia tersebut dan meminta Komisaris Tinggi untuk menghasilkan pembaruan laporan A/HRC/19/41 dengan tujuan untuk berbagi praktek-praktek yang baik dan cara-cara untuk mengatasi kekerasan dan diskriminasi, dalam penerapan hukum dan standar hak asasi manusia internasional yang ada, dan mempresentasikannya pada sesi ke-29 Dewan Hak Asasi Manusia.

Kegiatan kantor hak asasi manusia

OHCHR berkomitmen untuk bekerja dengan Negara, lembaga hak asasi manusia nasional dan masyarakat sipil untuk mencapai kemajuan menuju pencabutan undang-undang di seluruh dunia yang mengkriminalisasi orang-orang LGBT dan langkah-langkah lebih lanjut untuk melindungi orang dari kekerasan dan diskriminasi atas dasar orientasi seksual atau identitas gender mereka. Kegiatan yang sedang berlangsung antara lain:

– Secara pribadi menyampaikan keprihatinan dan mengajukan rekomendasi untuk reformasi dalam konteks dialog dengan Pemerintah.

– Memantau dan mengungkap pola pelanggaran hak asasi manusia yang mempengaruhi orang-orang LGBT, termasuk pelaporan yang dihasilkan oleh kehadiran OHCHR di lapangan.

– Terlibat dalam advokasi publik tentang dekriminalisasi dan langkah-langkah lain yang diperlukan untuk memperkuat perlindungan hak asasi manusia bagi orang-orang LGBT, termasuk melalui pidato dan pernyataan , artikel surat kabar , pesan video , lembar fakta dan distribusi berbagai materi lainnya.

– Bekerja dengan mitra PBB untuk melaksanakan berbagai kegiatan yang dimaksudkan untuk melawan diskriminasi dan kekerasan yang dimotivasi oleh permusuhan terhadap orang-orang LGBT.

– Memberikan dukungan untuk prosedur khusus dalam konteks kegiatan pencarian fakta dan komunikasi rahasia dengan Pemerintah

– Mendukung badan-badan perjanjian hak asasi manusia , yang beberapa di antaranya telah membahas masalah diskriminasi yang terkait dengan orientasi seksual dan identitas gender dalam komentar umum sebelumnya dan pengamatan penutup dan terus menyoroti langkah-langkah yang harus diambil oleh masing-masing Negara untuk mematuhi kewajiban perjanjian internasional mereka dalam hal ini.

– Memberikan dukungan untuk Tinjauan Berkala Universal , yang menyediakan forum untuk keprihatinan tentang hak-hak orang LGBT untuk ditayangkan dan untuk dikembangkan rekomendasi.

Pada tanggal 26 Juli 2013, mantan Komisaris Tinggi Navi Pillay meluncurkan kampanye informasi publik yang dirancang untuk meningkatkan kesadaran akan kekerasan dan diskriminasi homofobik dan transfobik dan mempromosikan penghormatan yang lebih besar terhadap hak-hak orang LGBT di mana pun.