getequal – Saat kita merayakan Bulan Kebanggaan tahun ini di seluruh negeri, banyak dari kita berfokus pada masalah terkini yang dihadapi komunitas LGBTQ, dan apa yang dapat kita lakukan untuk memperbaikinya.

Momen Bersejarah dalam Perjuangan Hak LGBTQ – Dan meskipun sangat penting untuk terus bergerak maju, penting juga untuk melihat ke belakang, dan melihat seberapa jauh kita telah melangkah.

Momen Bersejarah dalam Perjuangan Hak LGBTQ

Momen Bersejarah dalam Perjuangan Hak LGBTQ

Jadi, sebelum Anda pergi ke parade Pride berikutnya, lihatlah beberapa momen paling penting dalam sejarah negara kita yang telah dengan kuat mendorong gerakan hak-hak LGBTQ ke depan.

1924: Kelompok hak gay pertama didirikan.

Veteran Perang Dunia I Henry Gerber mendirikan Society for Human Rights di Chicago. Kelompok itu adalah kelompok hak-hak gay pertama di Amerika, dan buletinnya, “Friendship and Freedom,” adalah publikasi hak-hak gay pertama yang tercatat di Amerika Serikat.

Januari 1958: Mahkamah Agung memutuskan mendukung hak-hak gay.

Setelah Kantor Pos AS menolak untuk mengirimkan publikasi pro-gay pertama yang didistribusikan secara luas di Amerika, ONE: The Homosexual Magazine , kasus tersebut dibawa ke Mahkamah Agung AS — dan pengadilan memutuskan untuk mendukung hak-hak gay untuk pertama kalinya, menjadikannya sebagai kasus utama. kasus penting dalam sejarah LGBTQ.

21 April 1966: Mattachine Society menyelenggarakan hak gay “Sip-In.”

Selama sebagian besar bar menolak untuk melayani kaum gay, Mattachine Society, salah satu organisasi hak-hak gay pertama di negara itu, menggelar “Sip-In,” di mana para aktivis memasuki bar New York City, mengumumkan bahwa mereka gay, memesan minuman , dan menunggu untuk dilayani.

28 Juni 1969: Kerusuhan Stonewall memicu awal gerakan LGBT.

Pada dini hari tanggal 28 Juni 1969, polisi melakukan penggerebekan terhadap Stonewall Inn, sebuah bar gay di Kota New York — dan para pelanggan serta pendukung mereka mengambil sikap. Peristiwa itu berubah menjadi protes kekerasan dan menyebabkan serangkaian kerusuhan selama berhari-hari. “Kerusuhan Stonewall” itu sebagian besar dianggap sebagai awal dari gerakan hak-hak sipil LGBTQ di Amerika Serikat.

1973: Homoseksualitas tidak lagi dinyatakan sebagai penyakit mental.

Setelah bertahun-tahun mempelajari, menganalisis, dan mengubah sikap budaya, dewan direksi American Psychiatric Association menghapus homoseksualitas dari daftar resmi penyakit mental, yang dikenal sebagai Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders, sebuah langkah yang didukung dengan pemungutan suara oleh keanggotaan asosiasi.

Baca Juga : Mengteorikan Hak LGBT sebagai Hak Asasi Manusia

1987: Barney Frank menjadi anggota Kongres gay kedua.

Setelah menghabiskan enam tahun di Capitol Hill, Rep. Barney Frank (D-Mass.), secara sukarela keluar sebagai gay, menjadikannya anggota kongres gay kedua, dan yang pertama keluar secara sukarela, dalam sejarah negara itu.

April 2000: Vermont mengambil langkah besar menuju legalisasi pernikahan sesama jenis.

Vermont menjadi negara bagian pertama di negara itu yang memberi pasangan sesama jenis hak untuk masuk ke dalam serikat sipil — kemitraan hukum yang akan memberi pasangan itu hak dan manfaat yang sama seperti dalam pernikahan resmi.

Oktober 2009: Matthew Shepard & James Byrd Jr. Hate Crimes Prevention Act menjadi undang-undang.

Presiden Obama menandatangani Matthew Shepard dan James Byrd, Jr. Hate Crimes Prevention Act menjadi undang-undang. Tindakan itu dinamai untuk dua pria yang dibunuh dalam kejahatan kebencian — Matthew Shepard karena dia gay, dan James Byrd, Jr. karena dia berkulit hitam. Undang-undang baru ini memperluas undang-undang kejahatan rasial sebelumnya untuk secara resmi mengkategorikan kejahatan yang dimotivasi oleh gender aktual atau yang dirasakan, orientasi seksual, identitas gender, atau kecacatan sebagai kejahatan rasial.

September 2011: “Jangan Tanya, Jangan Katakan” sudah berakhir.

Presiden Obama secara resmi mencabut undang-undang anti-gay, diskriminatif “Jangan Tanya, Jangan Katakan”, yang mencegah orang Amerika gay secara terbuka untuk bertugas di angkatan bersenjata AS.

Juni, 2013: SCOTUS menjatuhkan Defence of Marriage Act (DOMA).

Defense of Marriage Act (DOMA), yang menjadi undang-undang pada tahun 1996 , menyatakan bahwa pernikahan antara pasangan gay atau lesbian tidak diakui oleh pemerintah federal, yang berarti pasangan tersebut tidak dapat menerima manfaat hukum — seperti Jaminan Sosial dan asuransi kesehatan — yang langsung pasangan suami istri bisa. Namun pada tahun 2013, Mahkamah Agung memutuskan DOMA tidak konstitusional , yang berarti pasangan sesama jenis yang menikah di negara bagian mereka sendiri dapat menerima tunjangan federal tersebut.

Januari 2015: Presiden Obama mengakui komunitas LGTBQ dalam pidato kenegaraan.

Untuk pertama kalinya dalam sejarah AS, kata-kata “lesbian,” “biseksual,” dan “transgender,” digunakan dalam pidato kenegaraan presiden, ketika Presiden Obama menyebutkan bahwa, sebagai orang Amerika, kita “menghormati martabat manusia” dan mengutuk persekusi terhadap kelompok minoritas.

April 2015: Obama menyerukan diakhirinya terapi konversi.

Setelah bunuh diri tragis seorang remaja transgender yang menjadi sasaran terapi konversi Kristen, Presiden Obama secara terbuka menyerukan diakhirinya praktik berbahaya yang dimaksudkan untuk mengubah orientasi seksual atau identitas gender orang.

Juni 2015: Orientasi seksual ditambahkan ke kebijakan anti-diskriminasi militer.

Meskipun “Jangan Tanya, Jangan Katakan” dicabut pada tahun 2011, orientasi seksual masih bukan kelas yang dilindungi (tidak seperti ras, agama, jenis kelamin, usia, dan asal negara) di bawah Kebijakan Persamaan Kesempatan Militer — hingga Juni 2015 , ketika Menteri Pertahanan AS, Ashton Carter, mengumumkan bahwa itu secara resmi akan ditambahkan ke kebijakan anti-diskriminasi.

26 Juni 2015: Cinta menang.

Mahkamah Agung akhirnya dan secara resmi menyatakan pernikahan sesama jenis sebagai hak konstitusional nasional, yang berarti semua negara bagian harus mengizinkan orang Amerika untuk menikah, terlepas dari jenis kelamin atau orientasi seksual mereka.

Juli 2015: Militer akan mengizinkan transgender Amerika untuk bertugas secara terbuka di militer.

Pada bulan Juli 2015, Menteri Pertahanan AS, Ashton Carter, mengumumkan bahwa militer akan mencabut larangan yang mencegah transgender Amerika untuk bertugas di angkatan bersenjata negara itu. Aturan ini mulai berlaku, tetapi sekarang Presiden Donald Trump mencabut hak ini, sekali lagi melarang orang transgender dari militer mulai April 2019.

23 Juli 2015: Undang-Undang Kesetaraan diperkenalkan.

Senator Jeff Merkley, Tammy Baldwin, dan Cory Booker, serta Perwakilan David Cicilline sebelumnya memperkenalkan The Equality Act , yang akan menjadikan individu LGBTQ kelas yang dilindungi dan memberi mereka perlindungan hukum dasar di bidang kehidupan termasuk pendidikan, perumahan, pekerjaan, kredit, dan banyak lagi.

Mei 2016: The Stonewall Inn akan menjadi monumen nasional.

Pemerintahan Obama mengumumkan bahwa mereka sedang mempersiapkan untuk menunjuk New York’s Stonewall Inn, tempat kerusuhan bersejarah pada tahun 1969, monumen nasional pertama yang didedikasikan untuk hak-hak gay.

Mei 2016: Pemerintahan Obama secara terbuka mendukung mahasiswa transgender.

Di tengah gerakan anti-transgender di seluruh negeri, Presiden Obama dan pemerintahannya mengeluarkan arahan kepada semua sekolah umum bahwa siswa transgender harus diizinkan menggunakan toilet yang mencerminkan identitas gender mereka. Sekali lagi, Presiden Trump telah membalikkan keuntungan ini, memberlakukan dan mengusulkan berbagai kebijakan anti-trans .

November, 2018: Kandidat LGBTQ menyapu ujian tengah semester

Lebih dari 150 kandidat LGBTQ terpilih untuk menjabat dalam pemilihan paruh waktu 2018, menempatkan sejumlah politisi queer atau transgender dalam posisi berkuasa. Kemenangan ini terjadi “dari Kongres AS ke rumah gubernur hingga badan legislatif negara bagian dan dewan kota,” Annise Parker, presiden dan CEO Institut Kemenangan dan Dana Kemenangan, mengatakan kepada NBC News.

Mei, 2019: Kota New York akan menghormati aktivis LGBTQ Marsha P. Johnson dan Sylvia Rivera dengan monumen

Tepat sebelum Pride 2019, New York City mengumumkan akan mendirikan sebuah monumen di desa Greenwich yang didedikasikan untuk Marsha P. Johnson dan Sylvia Rivera , aktivis yang memainkan peran penting dalam kerusuhan Stonewall dan adegan queer NYC pada umumnya. Keduanya memulai Revolusioner Aksi Waria Jalanan (STAR) pada tahun 1970, sebuah organisasi yang didedikasikan untuk membantu orang-orang LGBTQ yang mengalami tunawisma. Monumen itu akan memperingati 50 tahun kerusuhan Stonewall, menurut New York Times .