Sejarah Hak LGBTQ Fakta Singkat – LGBTQ adalah akronim yang berarti lesbian, gay, biseksual, transgender dan queer atau mempertanyakan. Istilah ini terkadang diperluas ke LGBTQIA, termasuk kelompok interseks dan aseksual.

Sejarah Hak LGBTQ Fakta Singkat

getequal – Queer adalah istilah umum untuk orang yang tidak lurus; interseks mengacu pada mereka yang jenis kelaminnya tidak jelas karena perbedaan genetik, hormonal, atau biologis; dan aseksual menggambarkan mereka yang tidak mengalami ketertarikan seksual.

Linimasa:

Dikutip dari edition, 10 Desember 1924 – Masyarakat untuk Hak Asasi Manusia didirikan oleh Henry Gerber di Chicago. Masyarakat adalah organisasi hak-hak gay pertama serta tertua yang didokumentasikan di Amerika. Setelah menerima piagam dari negara bagian Illinois, masyarakat menerbitkan publikasi Amerika pertama untuk homoseksual, Persahabatan dan Kebebasan. Segera setelah didirikan, masyarakat bubar karena tekanan politik.

1948 – Ahli biologi dan peneliti seks Alfred Kinsey menerbitkan Sexual Behavior in the Human Male. Dari penelitiannya Kinsey menyimpulkan bahwa perilaku homoseksual tidak terbatas pada orang yang mengidentifikasi diri mereka sebagai homoseksual dan bahwa 37% pria telah menikmati aktivitas homoseksual setidaknya sekali. Sementara psikolog dan psikiater pada tahun 1940-an menganggap homoseksualitas sebagai bentuk penyakit, temuan ini mengejutkan banyak gagasan konservatif tentang seksualitas.

11 November 1950 – Di Los Angeles, aktivis hak-hak gay Harry Hay mendirikan organisasi hak-hak gay nasional berkelanjutan pertama di Amerika. Dalam upaya untuk mengubah persepsi publik tentang homoseksualitas, Masyarakat Mattachine bertujuan untuk “menghilangkan diskriminasi, cemoohan, prasangka dan kefanatikan,” untuk mengasimilasi homoseksual ke dalam masyarakat arus utama, dan untuk menumbuhkan gagasan tentang “budaya homoseksual etis.”

Baca juga : Hak LGBTQ dan Diskriminasi Identitas Gender

15 Desember 1950 – Sebuah laporan Senat berjudul “Pekerjaan Homoseksual dan Penyimpangan Seks Lainnya di Pemerintah” dibagikan kepada anggota Kongres setelah pemerintah federal secara diam-diam menyelidiki orientasi seksual karyawan pada awal Perang Dingin. Laporan tersebut menyatakan karena homoseksualitas adalah penyakit mental, homoseksual “merupakan risiko keamanan” bagi negara karena “mereka yang terlibat dalam tindakan penyimpangan yang terang-terangan tidak memiliki stabilitas emosional orang normal.” Selama beberapa tahun sebelumnya, lebih dari 4.380 pria dan wanita gay telah dipecat dari militer dan sekitar 500 dipecat dari pekerjaan mereka di pemerintah. Pembersihan akan dikenal sebagai “ketakutan lavender.”

April 1952 – The American Psychiatric Association mencantumkan homoseksualitas sebagai gangguan kepribadian sosiopat dalam publikasi pertamanya Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders. Segera setelah rilis manual, banyak profesional di bidang kedokteran, kesehatan mental dan ilmu sosial mengkritik kategorisasi karena kurangnya data empiris dan ilmiah.

27 April 1953 – Presiden Dwight Eisenhower menandatangani Perintah Eksekutif 10450, melarang kaum homoseksual bekerja untuk pemerintah federal atau kontraktor swastanya. Ordo mencantumkan homoseksual sebagai risiko keamanan, bersama dengan pecandu alkohol dan neurotik.

21 September 1955 – Di San Francisco, Daughters of Bilitis menjadi organisasi hak lesbian pertama di Amerika Serikat. Organisasi ini menyelenggarakan acara sosial, menyediakan alternatif untuk bar dan klub lesbian, yang sering digerebek oleh polisi.

30 Agustus 1956 – Psikolog Amerika Evelyn Hooker membagikan makalahnya “The Adjustment of the Male Overt Homosexual” di American Psychological Association Convention di Chicago. Setelah memberikan tes psikologis, seperti Rorschach, kepada kelompok laki-laki homoseksual dan heteroseksual, penelitian Hooker menyimpulkan bahwa homoseksualitas bukanlah entitas klinis dan bahwa heteroseksual dan homoseksual tidak berbeda secara signifikan. Eksperimen Hooker menjadi sangat berpengaruh, mengubah persepsi klinis tentang homoseksualitas.

13 Januari 1958 – Dalam kasus penting One, Inc. v. Olesen, Mahkamah Agung Amerika Serikat memutuskan mendukung hak Amandemen Pertama majalah lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT) “One: The Homosexual Magazine.” Gugatan itu diajukan setelah US Postal Service dan FBI menyatakan materi majalah itu cabul, dan itu menandai pertama kalinya Mahkamah Agung Amerika Serikat mendukung kaum homoseksual.

Juli 1961 – Illinois menjadi negara bagian pertama yang mendekriminalisasi homoseksualitas dengan mencabut undang-undang sodomi mereka.

11 September 1961 – Film dokumenter televisi AS pertama tentang homoseksualitas mengudara di stasiun lokal di California.

1 Januari 1962 – Illinois mencabut undang-undang sodomi, menjadi negara bagian AS pertama yang mendekriminalisasi homoseksualitas.

4 Juli 1965 – Di Independence Hall di Philadelphia, para pemetik mulai menggelar Hari Pengingat pertama untuk menarik perhatian publik atas kurangnya hak-hak sipil bagi orang-orang LGBT. Pertemuan tersebut akan berlanjut setiap tahun selama lima tahun.

21 April 1966 – Anggota Mattachine Society menggelar “sip-in” di Julius Bar di Greenwich Village, di mana Otoritas Minuman Keras New York melarang melayani pelanggan gay di bar atas dasar bahwa homoseksual “tidak teratur.” Presiden masyarakat Dick Leitsch dan anggota lainnya mengumumkan homoseksualitas mereka dan segera ditolak layanannya.

Setelah sip-in, Mattachine Society akan menuntut New York Liquor Authority. Meskipun tidak ada undang-undang yang dibatalkan, Komisi Hak Asasi Manusia Kota New York menyatakan bahwa kaum homoseksual memiliki hak untuk dilayani.

Agustus 1966 – Setelah pelanggan transgender menjadi ribut di kafetaria San Francisco yang buka 24 jam, manajemen menelepon polisi. Ketika seorang petugas polisi menganiaya salah satu pelanggan, dia melempar kopi ke wajahnya dan kerusuhan terjadi, akhirnya tumpah ke jalan, menghancurkan polisi dan properti publik. Setelah kerusuhan, para aktivis mendirikan Unit Konseling Transeksual Nasional, organisasi dukungan dan advokasi yang dijalankan oleh rekan sejawat pertama di dunia.

28 Juni 1969 – Pelanggan dari Stonewall Inn di Greenwich Village kerusuhan ketika petugas polisi mencoba untuk menyerang bar gay yang populer sekitar jam 1 pagi. Sejak didirikan pada tahun 1967, bar tersebut sering digerebek oleh petugas polisi yang berusaha membersihkan lingkungan dari “penyimpang seksual”. Pemuda gay yang marah bentrok dengan petugas polisi yang agresif di jalan-jalan, yang mengarah ke kerusuhan tiga hari di mana ribuan pemrotes hanya menerima liputan berita lokal yang minim. Meskipun demikian, acara tersebut akan dikreditkan dengan menyalakan kembali api di balik gerakan hak-hak LGBT modern Amerika.

28 Juni 1970 – Hari Pembebasan Christopher St. memperingati satu tahun kerusuhan Stonewall. Setelah acara tersebut, ribuan anggota komunitas LGBT berbaris melalui New York ke Central Park, dalam apa yang akan dianggap sebagai parade kebanggaan gay pertama di Amerika. Dalam beberapa dekade mendatang, parade kebanggaan gay tahunan akan menyebar ke puluhan negara di seluruh dunia.

1973 – Lambda Legal menjadi organisasi hukum pertama yang didirikan untuk memperjuangkan persamaan hak antara gay dan lesbian. Lambda juga menjadi klien pertama mereka sendiri setelah ditolak status nirlaba; Mahkamah Agung New York akhirnya memutuskan bahwa Lambda Legal dapat eksis sebagai organisasi nirlaba.

1 Januari 1973 – Maryland menjadi negara bagian pertama yang secara hukum melarang pernikahan sesama jenis .

26 Maret 1973 – Pertemuan pertama “Parents and Friends of Gays,” yang menjadi nasional sebagai Parents, Families and Friends of Lesbians and Gays (PFLAG) pada tahun 1982.

15 Desember 1973
Dewan American Psychiatric Association memilih untuk menghapus homoseksualitas dari daftar penyakit mentalnya.

Januari 1974 – Kathy Kozachenko menjadi gay Amerika pertama yang terpilih untuk jabatan publik ketika dia memenangkan kursi di Ann Arbor, Dewan Kota Michigan.

1974 – Elaine Noble adalah kandidat gay pertama yang terpilih ke kantor negara bagian ketika dia terpilih menjadi legislatif Negara Bagian Massachusetts.

14 Januari 1975 – The Federal RUU hak-hak gay pertama diperkenalkan diskriminasi alamat berdasarkan orientasi seksual. RUU itu kemudian dibawa ke Komite Kehakiman tetapi tidak pernah diajukan untuk dipertimbangkan.

Maret 1975 – Sersan Teknis Leonard P. Matlovich mengungkapkan orientasi seksualnya kepada komandannya dan diberhentikan secara paksa dari Angkatan Udara enam bulan kemudian. Matlovich adalah seorang veteran Perang Vietnam dan dianugerahi Purple Heart dan Bronze Star. Pada tahun 1980, Pengadilan Banding memutuskan bahwa pemecatan itu tidak tepat. Matlovich diberikan gaji kembali dan promosi surut.

1976 – Setelah menjalani operasi penggantian kelamin pada tahun 1975, dokter mata dan pemain tenis profesional Renee Richards dilarang berkompetisi di AS Terbuka wanita karena aturan “wanita-lahir-wanita”. Richards menantang keputusan tersebut dan pada tahun 1977 dan Mahkamah Agung New York memutuskan untuk mendukungnya. Richards berkompetisi di AS Terbuka 1977 tetapi dikalahkan di babak pertama oleh Virginia Wade.

7 Juni 1977 – Penyanyi dan konservatif Southern Baptist Anita Bryant memimpin kampanye yang sukses dengan Perang Salib “Selamatkan Anak-Anak Kita” untuk mencabut peraturan hak-hak gay di Dade County, Florida. Bryant menghadapi reaksi keras dari pendukung hak-hak gay di seluruh AS Peraturan hak-hak gay tidak akan diberlakukan kembali di Dade County hingga 1 Desember 1998, lebih dari 20 tahun kemudian.

8 November 1977 – Harvey Milk memenangkan kursi di Dewan Pengawas San Francisco dan bertanggung jawab untuk memperkenalkan peraturan hak-hak gay yang melindungi kaum gay dan lesbian agar tidak dipecat dari pekerjaan mereka. Milk juga memimpin kampanye yang sukses melawan Proposition 6, sebuah inisiatif yang melarang guru homoseksual. Setahun kemudian, pada 27 November 1978, mantan pengawas kota Dan White membunuh Milk. Tindakan White dimotivasi oleh kecemburuan dan depresi, bukan homofobia.

9 Januari 1978 – Harvey Milk dilantik sebagai pengawas kota San Francisco, dan merupakan pria gay pertama yang terpilih untuk jabatan politik di California. Pada bulan November, Milk dan Walikota George Moscone dibunuh oleh Dan White, yang baru saja mengundurkan diri dari posisi dewan direksi San Francisco dan ingin Moscone mengangkatnya kembali. White kemudian menjalani hukuman lebih dari lima tahun penjara karena pembunuhan sukarela.

1978 – Terinspirasi oleh Milk untuk mengembangkan simbol kebanggaan dan harapan bagi komunitas LGBTQ, Gilbert Baker mendesain dan menyatukan bendera pelangi pertama.

21 Mei 1979 – Dan White dihukum karena pembunuhan sukarela dan dijatuhi hukuman tujuh tahun penjara. Marah dengan apa yang mereka yakini sebagai hukuman yang ringan, lebih dari 5.000 pengunjuk rasa menggeledah Balai Kota San Francisco, melakukan kerusakan properti senilai ratusan ribu dolar di daerah sekitarnya. Malam berikutnya, sekitar 10.000 orang berkumpul di San Francisco Castro dan jalan-jalan Pasar untuk demonstrasi damai untuk memperingati ulang tahun ke-49 Milk.

14 Oktober 1979 – Diperkirakan 75.000 orang berpartisipasi dalam Pawai Nasional di Washington untuk Hak Lesbian dan Gay. Orang-orang LGBT dan sekutu lurus menuntut hak-hak sipil yang sama dan mendesak untuk disahkannya badan legislatif hak-hak sipil yang protektif.

8 Juli 1980 – Komite Aturan Demokratik menyatakan tidak akan mendiskriminasi kaum homoseksual. Pada Konvensi Nasional mereka pada 11-14 Agustus, Demokrat menjadi partai politik besar pertama yang mendukung platform hak-hak homoseksual.

3 Juli 1981 – The New York Times mencetak cerita pertama tentang pneumonia langka dan kanker kulit yang ditemukan pada 41 pria gay di New York dan California. CDC awalnya menyebut penyakit ini sebagai GRID, Gay Related Immune Deficiency Disorder. Ketika gejala ditemukan di luar komunitas gay, Bruce Voeller, ahli biologi dan pendiri National Gay Task Force, berhasil melobi untuk mengubah nama penyakit menjadi AIDS.

2 Maret 1982 – Wisconsin menjadi negara bagian AS pertama yang melarang diskriminasi atas dasar orientasi seksual.

10 Maret 1987 – Kelompok advokasi AIDS ACT UP (The AIDS Coalition to Unleash Power) dibentuk sebagai tanggapan atas dampak buruk penyakit itu terhadap komunitas gay dan lesbian di New York. Kelompok tersebut mengadakan demonstrasi menentang perusahaan farmasi yang mengambil keuntungan dari obat-obatan terkait AIDS serta kurangnya kebijakan AIDS yang melindungi pasien dari harga resep yang keterlaluan.

11 Oktober 1987 – Ratusan ribu aktivis ambil bagian dalam Pawai Nasional di Washington untuk menuntut Presiden Ronald Reagan mengatasi krisis AIDS. Meskipun AIDS pertama kali dilaporkan pada tahun 1981, baru pada akhir masa kepresidenannya Reagan berbicara secara terbuka tentang epidemi tersebut.

Mei – Juni 1988 – CDC mengirimkan brosur, Memahami AIDS, ke setiap rumah tangga di AS Sekitar 107 juta brosur dikirimkan.

1 Desember 1988 – Organisasi Kesehatan Dunia menyelenggarakan Hari AIDS Sedunia pertama untuk meningkatkan kesadaran akan penyebaran pandemi.

18 Agustus 1990 – Presiden George Bush menandatangani Ryan White Care Act, sebuah program yang didanai pemerintah federal untuk orang yang hidup dengan AIDS. Ryan White, seorang remaja Indiana, tertular AIDS pada tahun 1984 melalui pengobatan hemofilia yang tercemar. Setelah dilarang bersekolah karena status HIV-positifnya, Ryan White menjadi aktivis terkenal untuk penelitian AIDS dan anti-diskriminasi.

1991 – Dibuat oleh Visual AIDS yang berbasis di New York, pita merah diadopsi sebagai simbol kesadaran dan kasih sayang bagi mereka yang hidup dengan HIV/AIDS.

21 Desember 1993 – Departemen Pertahanan mengeluarkan arahan yang melarang Militer AS untuk melarang pelamar dari layanan berdasarkan orientasi seksual mereka. “Pelamar… tidak boleh diminta atau diminta untuk mengungkapkan apakah mereka homoseksual,” demikian kebijakan baru, yang masih melarang pelamar melakukan tindakan homoseksual atau membuat pernyataan bahwa dia homoseksual. Kebijakan ini dikenal sebagai “Jangan Bertanya, Jangan Memberitahu”.

20 Mei 1996 – Dalam kasus Romer v. Evans, Mahkamah Agung Amerika Serikat memutuskan bahwa amandemen ke-2 Colorado, menolak perlindungan gay dan lesbian terhadap diskriminasi, adalah inkonstitusional, menyebut mereka “hak khusus.”

21 September 1996 – Presiden Clinton menandatangani Defence of Marriage Act menjadi undang-undang. Undang-undang tersebut mendefinisikan pernikahan sebagai persatuan yang sah antara seorang pria dan seorang wanita dan bahwa tidak ada negara yang diharuskan untuk mengakui pernikahan sesama jenis dari luar negara.

1 April 1998 – Coretta Scott King, janda pemimpin hak-hak sipil Martin Luther King, Jr., menyerukan kepada komunitas hak-hak sipil untuk bergabung dalam perjuangan melawan homofobia. Dia menerima kritik dari anggota gerakan hak-hak sipil kulit hitam karena membandingkan hak-hak sipil dengan hak-hak gay.

26 April 2000 – Vermont menjadi negara bagian pertama di AS yang melegalkan serikat sipil dan kemitraan terdaftar antara pasangan sesama jenis.

26 Juni 2003 – Di Lawrence v. Texas, Mahkamah Agung AS memutuskan bahwa undang-undang sodomi di AS tidak konstitusional.

18 Mei 2004 – Massachusetts menjadi negara bagian pertama yang melegalkan pernikahan gay. Pengadilan menemukan larangan pernikahan gay inkonstitusional karena menyangkal martabat dan kesetaraan semua individu. Dalam enam tahun berikutnya, New Hampshire, Vermont, Connecticut, Iowa dan Washington DC akan mengikutinya.

9 Agustus 2007
Disponsori oleh Kampanye Hak Asasi Manusia, saluran kabel Logo menjadi tuan rumah forum presiden Amerika pertama yang berfokus secara khusus pada isu-isu LGBT, mengundang setiap calon presiden. Enam Demokrat berpartisipasi dalam forum, termasuk Hillary Clinton dan Barack Obama, sementara semua kandidat Partai Republik menolak.

4 November 2008 – Pemilih California menyetujui Proposisi 8, membuat pernikahan sesama jenis di California ilegal. Pengesahan surat suara menarik perhatian nasional dari pendukung hak-hak gay di seluruh US Prop 8 mengilhami kampanye NOH8, sebuah proyek foto yang menggunakan selebriti untuk mempromosikan kesetaraan pernikahan.

17 Juni 2009 – Presiden Obama menandatangani Memorandum Presiden yang mengizinkan mitra sesama jenis dari pegawai federal untuk menerima tunjangan tertentu. Memorandum tidak mencakup cakupan kesehatan penuh.

28 Oktober 2009 – Matthew Shepard Act disahkan oleh Kongres dan ditandatangani menjadi undang-undang oleh Presiden Obama pada 28 Oktober. Tindakan tersebut memperluas Undang-Undang Kejahatan Kebencian Federal AS 1969 untuk memasukkan kejahatan yang dimotivasi oleh gender aktual atau yang dirasakan, orientasi seksual, identitas gender atau kecacatan korban.

Matthew Shepard disiksa dan dibunuh di dekat Laramie, Wyoming pada 7 Oktober 1998 karena orientasi seksualnya.

4 Agustus 2010
Seorang hakim federal di San Francisco memutuskan bahwa kaum gay dan lesbian memiliki hak konstitusional untuk menikah dan bahwa Prop 8 tidak konstitusional. Pengacara akan menantang temuan itu.

18 Desember 2010
Senat AS memilih 65-31 untuk mencabut kebijakan “Jangan Tanya, Jangan Katakan”, yang memungkinkan kaum gay dan lesbian untuk melayani secara terbuka di Militer AS.

23 Februari 2011
Presiden Obama menyatakan pemerintahannya tidak akan lagi mempertahankan Defence of Marriage Act, yang melarang pengakuan pernikahan sesama jenis.

24 Juni 2011
Negara Bagian New York meloloskan Undang-Undang Kesetaraan Pernikahan, menjadi negara bagian terbesar sejauh ini yang melegalkan pernikahan gay.

26 Juni 2015
Dengan keputusan 5-4 di Obergefell v. Hodges, Mahkamah Agung AS menyatakan pernikahan sesama jenis legal di 50 negara bagian.

.
28 April 2015 – Mahkamah Agung AS mendengarkan argumen lisan tentang pertanyaan tentang kebebasan menikah di Kentucky, Tennessee, Ohio dan Michigan. Pada 26 Juni, Mahkamah Agung memutuskan bahwa negara bagian tidak dapat melarang pernikahan sesama jenis. Putusan 5-4 membuat Hakim Anthony Kennedy menulis untuk mayoritas. Masing-masing dari empat hakim konservatif menulis perbedaan pendapat mereka sendiri.

27 Juli 2015 – Presiden Boy Scouts of America Robert Gates mengumumkan, “dewan eksekutif nasional meratifikasi resolusi menghapus pembatasan nasional pada pemimpin dan karyawan gay secara terbuka.”

17 Mei 2016 – Senat mengukuhkan Eric Fanning menjadi sekretaris Angkatan Darat, menjadikannya sekretaris gay pertama dari cabang militer AS. Fanning sebelumnya menjabat sebagai kepala staf Menteri Pertahanan Carter, dan juga menjabat sebagai wakil sekretaris Angkatan Udara dan wakil wakil sekretaris Angkatan Laut.

24 Juni 2016 – Obama mengumumkan penunjukan monumen nasional pertama untuk hak-hak lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBTQ). The Stonewall Monumen Nasional akan mencakup Christopher Park, Stonewall Inn dan jalan-jalan sekitarnya dan trotoar yang situs 1969 Stonewall pemberontakan.

30 Juni 2016 – Menteri Pertahanan Carter mengumumkan bahwa Pentagon mencabut larangan orang transgender yang bertugas secara terbuka di militer AS.

5-21 Agustus 2016 – Rekor jumlah atlet “keluar” bersaing di Olimpiade musim panas di Rio de Janeiro. Kampanye Hak Asasi Manusia memperkirakan bahwa setidaknya ada 41 atlet Olimpiade lesbian, gay dan biseksual secara terbuka — naik dari 23 yang berpartisipasi di London 2012.

9 November 2016 – Kate Brown dilantik sebagai gubernur Oregon, sehari setelah dia secara resmi terpilih ke kantor. Brown menjadi orang LGBTQ dengan peringkat tertinggi yang terpilih untuk menjabat di Amerika Serikat. Brown mengambil alih jabatan gubernur pada Februari 2016 (tanpa pemilihan), setelah Demokrat John Kitzhaber mengundurkan diri di tengah penyelidikan kriminal.

4 April 2017 – Pengadilan Banding Sirkuit ke-7 menetapkan bahwa Undang-Undang Hak Sipil melarang diskriminasi di tempat kerja terhadap karyawan LGBTQ , setelah Kimberly Hilves menggugat Ivy Tech Community College karena melanggar Judul VII dari tindakan tersebut dengan menolak pekerjaannya.

27 Juni 2017 – Penduduk Distrik Columbia sekarang dapat memilih opsi netral gender dari SIM mereka. Penduduk DC menjadi orang pertama di Amerika Serikat yang dapat memilih X sebagai penanda gender mereka daripada laki-laki atau perempuan pada SIM dan kartu identitas. Kebijakan serupa ada di Kanada, India, Bangladesh, Australia, Selandia Baru, dan Nepal.

30 Juni 2017 – Departemen Pertahanan AS mengumumkan penundaan enam bulan dalam mengizinkan individu transgender untuk mendaftar di militer Amerika Serikat. Menteri Pertahanan Jim Mattis menulis bahwa mereka “akan menggunakan waktu tambahan ini untuk mengevaluasi lebih hati-hati dampak aksesi tersebut pada kesiapan dan kematian.” Sekitar sebulan kemudian, Presiden Donald Trump mengumumkan melalui Twitter bahwa “Pemerintah Amerika Serikat tidak akan menerima atau mengizinkan individu Transgender untuk bertugas dalam kapasitas apa pun di Militer AS…”

7 November 2017 – Pemilih Virginia memilih kandidat transgender terbuka pertama di Virginia House of Delegates. Danica Roem mencopot delegasi petahana Bob Marshall, yang telah dipilih 13 kali selama 26 tahun. Roem menjadi kandidat transgender terbuka pertama yang terpilih menjadi anggota legislatif negara bagian dalam sejarah Amerika.

26 Februari 2018 – Pentagon mengonfirmasi bahwa transgender pertama telah menandatangani kontrak untuk bergabung dengan militer AS.

4 Maret 2018 – Daniela Vega, bintang film asing pemenang Oscar “A Fantastic Woman,” menjadi presenter transgender terbuka pertama dalam sejarah Academy Awards ketika ia memperkenalkan penampilan Sufjan Stevens, yang lagunya “Misteri Cinta” dari Soundtrack “Call Me By Your Name”, dinominasikan untuk lagu orisinal terbaik.

23 Maret 2018 – Pemerintahan Trump mengumumkan kebijakan baru yang melarang sebagian besar transgender bertugas di militer. Setelah beberapa pertempuran di pengadilan, Mahkamah Agung mengizinkan larangan tersebut mulai berlaku pada Januari 2019.

6 November 2018 – Perwakilan Demokrat AS Jared Polis memenangkan pemilihan gubernur Colorado , menjadi pria gay pertama di negara itu yang terpilih sebagai gubernur.

30 Juni 2019 – Gubernur New York Andrew Cuomo menandatangani undang-undang yang melarang penggunaan apa yang disebut strategi pembelaan hukum gay dan trans panik. Taktik tersebut meminta juri untuk menemukan bahwa orientasi seksual atau identitas gender korban yang harus disalahkan atas reaksi kekerasan terdakwa. New York mengikuti California, Rhode Island, Illinois, Nevada, dan Connecticut sebagai negara bagian keenam yang meloloskan undang-undang semacam itu.
22 September 2019 – Billy Porter menjadi pria kulit hitam gay pertama yang memenangkan Emmy untuk aktor utama terbaik dalam serial drama.

10 Februari 2020 – Pengadilan Banding Sirkuit ke-9 menegakkan keputusan bahwa negara bagian Idaho harus memberikan operasi konfirmasi gender untuk Adree Edmo, seorang narapidana dalam tahanan Departemen Pemasyarakatan Idaho. Putusan tersebut menandai pertama kalinya pengadilan banding federal memutuskan bahwa negara bagian harus memberikan operasi penugasan gender kepada orang yang dipenjara. Menurut pendapat pengadilan, “operasi konfirmasi gender (GCS) secara medis diperlukan untuk Edmo, dan memerintahkan Negara untuk menyediakan operasi.” Pada Juli 2020, Edmo menerima operasi konfirmasi gender dan banding Mei 2020 oleh Jaksa Agung Idaho, Lawrence Wasden, ditolak sebagai diperdebatkan oleh Mahkamah Agung AS pada Oktober 2020.

15 Juni 2020 – Mahkamah Agung memutuskan bahwa undang-undang federal melindungi pekerja LGBTQ dari diskriminasi . Keputusan penting itu memperluas perlindungan bagi jutaan pekerja di seluruh negeri dan merupakan kekalahan bagi pemerintahan Trump, yang berpendapat bahwa Judul VII Undang-Undang Hak Sipil yang melarang diskriminasi berdasarkan jenis kelamin tidak mencakup klaim identitas gender dan orientasi seksual.

26 Agustus 2020 – Pengadilan Banding Sirkuit ke-4 memenangkan mantan siswa, Gavin Grimm. dalam lebih dari empat tahun memperebutkan kebijakan toilet untuk siswa transgender. Putusan tersebut menyatakan bahwa kebijakan memisahkan siswa transgender dari rekan-rekan mereka tidak konstitusional dan melanggar hukum federal yang melarang diskriminasi seks dalam pendidikan. Keputusan tersebut sebagian bergantung pada keputusan Mahkamah Agung pada Juni 2020, yang menyatakan bahwa diskriminasi terhadap orang berdasarkan identitas gender atau orientasi seksualnya melanggar Judul VII Undang-Undang Hak Sipil tahun 1964.

3 November 2020 – Pemilihan umum menghasilkan tiga legislasi pertama. Sarah McBride memenangkan perlombaan Senat untuk Distrik Delaware 1, dan akan menjadi orang pertama di negara itu yang diidentifikasi sebagai transgender untuk menjabat sebagai senator negara bagian. Ritchie Torres memenangkan perlombaan DPR untuk Distrik 15 New York, dan akan menjadi anggota Kongres kulit hitam pertama yang mengidentifikasi diri sebagai gay. Mauree Turner memenangkan perlombaan untuk Dewan negara bagian Oklahoma untuk Distrik 88, dan akan menjadi legislator negara bagian non-biner pertama dalam sejarah AS dan anggota parlemen Muslim pertama di Oklahoma.

Baca juga : Kaidah Penemuan Hukum Yurisprudensi di Indonesia

25 Januari 2021 – Presiden Joe Biden menandatangani perintah eksekutif yang mencabut larangan era Trump 2019 terhadap sebagian besar transgender Amerika bergabung dengan militer . “Ini mengembalikan posisi yang telah didukung oleh komandan sebelumnya dan, serta sekretaris. Dan apa yang saya lakukan adalah memungkinkan semua orang Amerika yang memenuhi syarat untuk melayani negara mereka dengan seragam,” kata Biden, berbicara dari Oval Office sebelum menandatangani perintah eksekutif.

2 Februari 2021 – Menteri Transportasi Pete Buttigieg menjadi anggota Kabinet gay pertama yang dikonfirmasi oleh Senat.

24 Maret 2021 – Dr. Rachel Levine, asisten sekretaris untuk kesehatan di Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan menjadi pejabat federal transgender pertama yang dikonfirmasi oleh Senat.