7 Fakta Tentang Kerusuhan Stonewall dan Perjuangan Hak LGBTQ

7 Fakta Tentang Kerusuhan Stonewall dan Perjuangan Hak LGBTQ – Gerakan untuk hak-hak LGBTQ di Amerika Serikat setidaknya sudah ada sejak tahun 1920-an, ketika organisasi hak-hak gay pertama yang didokumentasikan didirikan. Sejak itu, berbagai kelompok telah mengadvokasi hak-hak LGBTQ dan gerakan tersebut dipercepat setelah Kerusuhan Stonewall tahun 1969. Di bawah ini adalah daftar fakta mengejutkan tentang Stonewall dan perjuangan serta tonggak sejarah gerakan hak-hak gay. – getequal

7 Fakta Tentang Kerusuhan Stonewall dan Perjuangan Hak LGBTQ

1. Organisasi hak gay AS pertama yang terdokumentasi didirikan di Chicago pada tahun 1924.

Henry Gerber, seseorang imigran Jerman, mendirikan Society for Human Rights, organisasi hak-hak gay pertama yang terdokumentasi pada Amerika Serikat. Selama dinas Angkatan Darat Alaihi Salam pada Perang Dunia I , Gerber terinspirasi buat menciptakan organisasinya sang Komite Ilmiah-Kemanusiaan, sebuah kelompok “emansipasi homoseksual” pada Jerman.

Baca Juga : Lesbian, Gay, Biseksual dan Transgender & Status Sosial Ekonomi

Kelompok mini Gerber menerbitkan beberapa edisi menurut buletinnya “Persahabatan & Kebebasan,” buletin minat gay pertama pada negara itu. Penggerebekan polisi memaksa kelompok itu untuk bubar pada tahun 1925. Namun 90 tahun kemudian, pemerintah AS menetapkan rumah Gerber di Chicago sebagai National Historic Landmark.

2. Segitiga merah muda dikooptasi dari Nazi dan diklaim kembali sebagai lencana kebanggaan.

Sebelum segitiga merah muda menjadi simbol kekuatan gay pada semua dunia, itu dimaksudkan menjadi lencana rasa malu. Di Jerman Nazi, segitiga merah muda yang mengarah ke bawah dijahit ke kemeja pria gay di kamp konsentrasi—untuk mengidentifikasi dan lebih jauh merendahkan mereka.

Pada tahun 1972, The Men with the Pink Triangle , otobiografi pertama dari seorang gay yang selamat dari kamp konsentrasi, diterbitkan. Tahun berikutnya, organisasi hak gay pertama Jerman pasca perang, Homosexuelle Aktion Westberlin (HAW), mengklaim kembali segitiga merah muda sebagai simbol pembebasan.

3. Tiga tahun sebelum Stonewall, protes untuk hak-hak gay dimulai di bar New York City lainnya.

Pada tahun 1966, tiga anggota Mattachine Society, sebuah organisasi awal yang didedikasikan untuk memperjuangkan hak-hak gay , mengadakan “sip-in”—pelintiran pada protes “duduk” tahun 1960-an. Ketiganya mengunjungi kedai minuman, menyatakan diri mereka gay, dan menunggu untuk ditolak agar mereka bisa menuntut.

Meskipun Otoritas Minuman Keras Negara awalnya menolak klaim diskriminasi laki-laki, Komisi Hak Asasi Manusia berpendapat bahwa individu gay memiliki hak untuk dilayani di bar. Selama beberapa tahun berikutnya di New York, komunitas gay merasa diberdayakan. Penggerebekan polisi menjadi kurang umum dan pengunjung bar gay, sementara masih tertindas di masyarakat, telah memulihkan tempat persembunyian mereka.

4. Mafia menjalankan bar gay di NYC pada 1960-an.

Itu adalah kemitraan yang tidak mungkin. Tetapi antara komunitas LGBTQ New York pada 1960-an yang dipaksa untuk hidup di pinggiran masyarakat dan pengabaian Mafia terhadap hukum, keduanya menjadi pasangan yang menguntungkan, jika tidak nyaman.

Otoritas Minuman Keras Negara Bagian dan Departemen Kepolisian New York secara teratur menggerebek bar yang melayani pelanggan gay. Dimana hukum melihat penyimpangan, Mafia melihat peluang bisnis emas. Seorang anggota keluarga Genovese, Tony Lauria, alias “Fat Tony,” membeli Stonewall Inn pada tahun 1966 dan mengubahnya menjadi bar gay dan klub malam.

Untuk mengoperasikan Stonewall dan bar gay lainnya, Mafia menyuap NYPD untuk menutup mata terhadap “perilaku tidak senonoh” yang terjadi di balik pintu tertutup. Mereka juga memeras pelanggan gay yang kaya dengan mengancam akan “mengeluarkan” mereka.

5. Polisi menggunakan undang-undang penyamaran abad ke-19 untuk menangkap orang-orang yang berpakaian drag.

Pada tahun 1940-an, 1950-an, dan 1960-an, orang-orang LGBTQ secara teratur ditangkap karena melanggar apa yang dikenal sebagai aturan tiga pasal—atau undang-undang tiga bagian. Aturan tersebut menetapkan bahwa seseorang diharuskan mengenakan setidaknya tiga pakaian yang sesuai dengan gender untuk menghindari penangkapan karena cross-dressing. Itu dirujuk di mana-mana—termasuk dalam laporan tentang penangkapan di Greenwich Village pada minggu-minggu dan bulan-bulan menjelang Kerusuhan Stonewall 1969 .

Masalahnya, undang-undang itu secara teknis tidak pernah ada.

Sebaliknya, laporan menunjukkan bahwa polisi umumnya menggunakan undang-undang lama yang seringkali tidak terkait untuk menargetkan orang-orang LGBT. Di New York, undang-undang yang biasa digunakan terhadap komunitas LGBTQ dimulai pada tahun 1845 dan awalnya dimaksudkan untuk menghukum petani pedesaan, yang berpakaian seperti penduduk asli Amerika untuk melawan pemungut pajak.

6. Pada malam Kerusuhan Stonewall, polisi membarikade diri mereka di dalam bar.

Setelah tengah malam pada Jumat malam yang sangat panas di tahun 1969, Stonewall Inn di Greenwich Village, New York City, penuh sesak ketika petugas polisi memasuki bar. Saat mereka mulai melakukan penangkapan, pelanggan mulai melawan dan mendorong balik.

Apa yang terjadi kemudian adalah pemberontakan yang akan meluncurkan era baru perlawanan dan revolusi.

Menjelang pukul 4 pagi pada tanggal 28 Juni 1969 gerombolan pemrotes di luar Stonewall telah tumbuh begitu besar dan tidak terkendali sehingga kelompok penyerang NYPD yang asli mundur ke Stonewall itu sendiri dan membarikade diri di dalam. Beberapa perusuh menggunakan meteran parkir sebagai pendobrak untuk mendobrak pintu; yang lain melemparkan botol bir, sampah, dan benda lain, atau membuat bom api dadakan.

Tidak ada yang meninggal atau terluka parah pada malam pertama Kerusuhan Stonewall, meskipun beberapa petugas polisi melaporkan cedera.

7. Penyelenggara parade kebanggaan gay pertama memilih slogan “Kebanggaan” daripada “Kekuatan Gay.”

The Stonewall Riots memperjelas bahwa gerakan LGBTQ harus keras dan terlihat untuk menuntut perubahan. Lima bulan setelah kerusuhan, para aktivis mengusulkan resolusi di Konferensi Regional Timur Organisasi Homofil di Philadelphia bahwa pawai diadakan di New York City untuk memperingati satu tahun serangan itu. Proposal mereka adalah untuk pawai tahunan pada Sabtu terakhir di bulan Juni dengan “tanpa pakaian atau peraturan usia.”

Ketika penyelenggara sedang mencari slogan untuk acara tersebut, seorang anggota komite perencanaan, L. Craig Schoonmaker, menyarankan “Kebanggaan.” Gagasan “Kekuatan Gay” juga dilontarkan, tetapi Schoonmaker berpendapat bahwa sementara individu gay tidak memiliki kekuatan, satu hal yang mereka miliki adalah kebanggaan.

Nyanyian resmi untuk pawai itu menjadi: “Katakan dengan lantang, gay bangga.”