Bagaimana Perasaan Dunia Tentang orang-orang LGBT – Salah satu kisah hak asasi manusia utama dalam dekade terakhir di Amerika Serikat adalah kemajuan menakjubkan menuju kesetaraan bagi orang-orang lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT). Kemajuan kesetaraan pernikahan di seluruh negara bagian di hadapan Mahkamah Agung menjadikannya hukum negara; narasi bullying dan bunuh diri yang membangkitkan simpati publik; dan peningkatan pesat dalam visibilitas orang-orang transgender telah sangat memuaskan dan menarik untuk disaksikan.

Bagaimana Perasaan Dunia Tentang orang-orang LGBT

 Baca Juga : Gerakan LGBT di Amerika Serikat

getequal – Tapi sementara Amerika Serikat bisa sangat rabun, tidak mungkin untuk mengabaikan bahwa kemajuan ini belum global. Minoritas seksual di Uganda telah diserang dengan frekuensi yang lebih besar sejak negara itu mengesahkan undang-undang yang menciptakan serangkaian pelanggaran baru terkait orientasi seksual, memasangkannya dengan hukuman yang keras. Rusia mengkriminalisasi apa yang disebut “propaganda gay” sebagai bagian dari upaya pemerintah yang meluas untuk menekan kebebasan berbicara yang diduga untuk membela budaya tradisional Rusia. Dan awal tahun ini, dua aktivis hak-hak gay tewas di Bangladesh .

Dalam konteks ini, sangat menarik untuk membaca hasil penelitian yang dirilis hari ini oleh ILGA dan Logo dan dilakukan bersama dengan RIWI, sebuah perusahaan riset Kanada yang telah membuat spesialisasi penelitian opini publik di negara-negara di mana sulit untuk melakukan polling tradisional . Hasil dari 96.331 responden di 65 negara memberikan gambaran luas jika tidak harus lengkap, karena survei dilakukan secara online melihat bagaimana perasaan dunia tentang orang-orang LGBT. Dan itu juga menunjukkan cara-cara gerakan hak-hak gay di seluruh dunia dapat maju ke arah yang berbeda dari yang ada di Amerika Serikat.

Pertama, gambaran umum: Tiga puluh lima persen responden di seluruh dunia mengatakan bahwa sikap mereka tentang gay, lesbian, transgender dan interseks telah menjadi jauh lebih baik atau lebih baik selama lima tahun terakhir. Lima belas persen mengatakan perasaan mereka menjadi kurang menyenangkan, dan 50 persen melaporkan tidak ada perubahan. Enam puluh tujuh persen setuju dengan pernyataan bahwa “hak asasi manusia harus diterapkan pada semua orang, terlepas dari siapa mereka tertarik atau jenis kelamin yang mereka identifikasi.” Hanya 16 persen yang tidak setuju.

Tidak ada wilayah di dunia yang mayoritas responden setuju bahwa “menjadi gay, lesbian, biseksual, transgender, atau interseks harus menjadi kejahatan,” meskipun 42 persen responden di Timur Tengah dan Afrika Utara, dan 43 persen responden di negara-negara Afrika lainnya, mengatakan bahwa menjadi minoritas seksual, transgender atau interseks harus ilegal. Dan 68 persen responden di seluruh dunia mengatakan bahwa mereka akan sangat atau agak kesal jika anak mereka mengatakan bahwa mereka jatuh cinta dengan seseorang dengan jenis kelamin yang sama, meskipun sulit untuk menentukan apakah respons itu berasal dari penentangan terhadap homoseksualitas atau kepedulian terhadap anak. keamanan dan penerimaan.

Angka-angka seperti ini mengingatkan kita pada apa yang telah kita ketahui: bahwa gerakan hak-hak gay di seluruh dunia beroperasi dalam lingkungan budaya dan politik yang sangat berbeda dan telah mencapai berbagai tingkat keberhasilan dan visibilitas. Dan sangat menarik untuk melihat tanggapan atas pertanyaan yang diajukan kepada responden dari negara lain tentang subjek yang memberikan pengaruh kuat bagi gerakan hak LGBT di Amerika Serikat.

Ambil contoh intimidasi terhadap anak muda, sebuah isu yang memberikan banyak berita utama yang simpatik, serta alur cerita di acara-acara seperti “Glee.” Enam puluh tiga persen responden Amerika Utara pada survei tersebut mengatakan bahwa mereka setuju bahwa “Penindasan terhadap kaum muda yang mengidentifikasi atau dianggap sebagai gay, lesbian, atau transgender adalah masalah yang signifikan.” Dan meskipun tidak ada wilayah di mana mayoritas responden menolak gagasan bahwa perundungan adalah masalah, ada lebih sedikit konsensus tentang masalah tersebut di wilayah lain daripada di Amerika Serikat. Hanya 40 persen responden di Amerika Latin dan Karibia yang mengatakan bahwa intimidasi adalah masalah yang signifikan, dan 49 persen responden Timur Tengah dan Afrika Utara setuju.

Demikian pula, kesetaraan pernikahan menjadi medan pertempuran yang sukses bagi aktivis hak-hak gay di Amerika Serikat karena memberikan kesempatan bagi gerakan untuk menyatakan bahwa LGBT Amerika menginginkan hal yang sama seperti rekan-rekan lurus mereka, dan masalah ini membantu mempublikasikan kisah-kisah pasangan jangka panjang. yang diperlakukan berbeda dari suami dan istri heteroseksual. Dan sekarang setelah pasangan LGBT dapat menikah di Amerika Serikat, dan telah dapat melakukannya selama lebih dari satu dekade di Kanada, 50 persen responden Amerika Utara mengatakan bahwa pernikahan sesama jenis harus legal; hanya di Eropa dukungan lebih tinggi, yaitu 52 persen responden. Di tempat lain, jumlahnya jauh lebih rendah: 36 persen responden Asia mendukung kesetaraan pernikahan, begitu pula 34 persen responden Amerika Latin, 21 persen Timur Tengah,

Ada kemungkinan bahwa kisah pasangan sesama jenis yang berkomitmen dapat mengubah angka-angka itu; seperti yang ditulis oleh penulis laporan, “Hasil ini tampaknya menunjukkan bahwa visibilitas LGBTI [lesbian, gay, biseksual, transgender dan interseks] mengarah pada lebih banyak orang yang benar-benar mengetahui secara pribadi seseorang yang LGBTI dan, karenanya, mengadopsi sikap yang lebih positif terhadap mereka. ”

Dan hasil survei menunjukkan area lain di mana banyak orang di seluruh dunia mungkin terbuka terhadap perubahan undang-undang yang dapat membuatnya lebih aman bagi orang-orang LGBT untuk hidup mandiri: diskriminasi pekerjaan. Lima puluh enam persen responden di seluruh dunia mengatakan majikan tidak boleh memecat pekerja karena orientasi seksual atau identitas gender mereka. Dukungan untuk pekerjaan non-diskriminasi lebih lemah di beberapa daerah daripada yang lain; 41 persen responden dari negara-negara Timur Tengah dan Afrika Utara dan 35 persen responden dari negara-negara Afrika lainnya setuju bahwa perusahaan harus diizinkan memecat karyawan LGBT hanya atas dasar seksualitas atau ekspresi gender mereka. Namun terlepas dari kantong dukungan untuk diskriminasi pekerjaan, tanggapan tersebut menunjukkan bahwa mungkin ada dukungan global untuk membuatnya lebih aman bagi orang-orang LGBT untuk keluar dari pekerjaan. Amerika Serikat, tentu saja, belum mengesahkan Undang-Undang Non-Diskriminasi Ketenagakerjaan kami sendiri.

Tetapi kursus apa pun yang dipilih oleh para aktivis di berbagai negara, para pendukung Amerika harus berhati-hati dalam berasumsi bahwa mungkin untuk mengekspor model kesetaraan AS ke luar negeri. Faktanya, gagasan bahwa ketertarikan sesama jenis adalah pelanggaran ekspor Barat, dan berpotensi kolonial, terhadap budaya negara lain muncul di sejumlah wilayah di mana responden menunjukkan ketidaknyamanan lain tentang hak-hak LGBT. Empat puluh tujuh persen responden Afrika mengatakan bahwa homoseksualitas adalah “fenomena dunia Barat”, seperti yang dilakukan 42 persen responden Asia. Dan, seperti yang dicatat oleh penulis laporan, 48 persen responden Rusia juga setuju dengan pernyataan itu.

Selama pemerintahan Obama, kedutaan besar Amerika memiliki mandat eksplisit untuk mengadvokasi hak-hak LGBT. Dan dapat dimengerti bahwa aktivis hak-hak gay di Amerika Serikat ingin melihat saudara-saudara mereka di seluruh dunia memenangkan perlindungan dan penerimaan publik yang sama. Tetapi laporan Logo dan ILGA adalah pengingat bahwa gerakan di seluruh dunia mungkin harus menemukan pesan dan jalan mereka sendiri ke depan.